Tuesday 11 May 2021

Makalah Strength & Conditioning

Strength & Conditioning
By: Arham Syahban

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas makalah dengan judul “Strength & Conditioning”. Penulis menyadari masih banyak kekurangan dan kesalahan dalam arah dan tujuan  penulisan ini oleh sebab itu penulis sangat mengharapkan kritik, dan saran yang membangun agar penulis bisa memperbaiki kekurangan dan kesalahan dalam pembuatan dan penulisan makalah ini. Semoga makalah ini bisa berguna dan bermanfaat bagi para pembaca pada umumnya dan khususnya bagi penulis sendiri. 

    Jakarta,     2021


 DAFTAR ISI

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang masalah
1.2 Rumusan masalah
1.3 Tujuan
1.4 Manfaat
BAB II PEMBAHASAN
2.1 Strength and Conditioning
2.2 Head coach strength and conditioning
2.3 Tupoksi Head coach strength and conditioning
BAB III PENUTUP
3.1 Kesimpulan
3.2 Saran
DAFTAR PUSTAKA


BAB I 
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang masalah

Pada umumnya mendengar kalimat strength & conditioning pasti yang terbayangkan adalah atlit, pelatih dan latihan fisik olahraga. Dalam bidang keolahragaan yang semakin maju dewasa ini strength and conditioning menjadi perhatian dan diyakini oleh beberapa ahli dan praktisi ilmu olahraga merupakan ilmu yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas gerakan dan pengembangan komponenen biomotor. Strength & conditioning didasarkan pada penelitian berbasis data-data tentang fisiologi latihan dan anatomi tubuh manusia. Pendekatan-pendekatan strength & conditioning dengan berbasis ilmiah ini mampu membuat seseorang mendapatkan keuntungan dari kualitas gerak yang bermutu. 

Sayangnya tidak semua pelatih dan atlit memahami apalagi menerapkan strength conditioning dengan baik dan sungguh-sungguh. Kemungkinan terjadi karena kurangnya informasi mengenai pengetahuan dan penerapan tentang strength and conditioning dan juga tugas pokok dan fungsi dari seorang pelatih strength & conditioning. Tugas seorang pelatih adalah membantu atlit untuk mencapai puncak prestasinya. Secara khusus, pelatih strength & conditioning memiliki tugas untuk meningkatkan kebugaran atlit mereka. Tetapi pelatih strength & conditioning berbeda dari pelatih yang lain dalam beberapa peran untuk peningkatan kinerja atlit dalam olahraga. 

Saat ini kebutuhan akan penerapan strength and conditioning dalam program latihan tidak bisa ditawar-tawar lagi untuk meningkatkan performa dan prestasi atlit. Strength and conditioning merupakan hal yang begitu penting karena sebagaimana yang kita ketahui bersama bahwa program pelatihan seimbang yang mencakup serangkaian latihan kekuatan dan pengondisian (strength and conditioning) akan memberikan dasar yang kuat dalam mengembangkan keterampilan yang diperlukan pada tiap-tiap cabang olahraga.

Dengan masalah-masalah yang telah dijelaskan diatas dan harapan kita dapat menambah referensi dan pengetahuan mengenai strength and conditioning maka dari itu penulis membuat makalah dengan judul strength & conditioning"

1.2 Rumusan masalah

  1. Apakah yang dimaksud strength & conditioning ?
  2. Bagaimana head coach strength & conditioning?
  3. Tupoksi head coach strength & conditioning ?

1.3 Tujuan

  1. Untuk memahami dan mendiskusikan defenisi strength & conditioning
  2. Untuk mengetahui dan mendiskusikan head coach dalam strength & conditioning
  3. Untuk mengetahui dan mendiskusikan tugas pokok dan fungsi  head coach strength & conditioning

1.4 Manfaat

  1. Menambah wawasan tentang strength and conditioning
  2. Mengetahui tugas pokok dan fungsi  head coach strength and conditioning
  3. Melatih merumuskan konsep head coach dan strength and conditioning



BAB II
PEMBAHASAN

2.1  Strength and Conditioning

Strength & Conditioning merupakan latihan-latihan yang fokus pada kualitas gerakan untuk meningkatkan keterampilan dan prestasi dalam olahraga, secara khusus strength & conditioning yang berfokus meningkatkan kinerja pada kecepatan (speed), kekuatan (strength) dan daya tahan (endurance). Selain itu strength & conditioning fokus pada pencegahan cedera, mengembangkan pola gerakan yang lebih baik membantu mencegah cedera pada atlet yang dapat membantu mempercepat kinerja atlit menjadi lebih bermutu. Kekuatan dan pengondisian adalah cara yang bagus untuk mengubah tubuh dan keterampilan pada masing-masing cabang olahraga dengan hasil yang luar biasa.

Manfaat dari latihan strength & conditioning berbeda-beda hasilnya terhadap tiap-tiap individu, tergantung pada kemampuan dan tujuan yang diinginkan. Dibawah ini akan dijelaskan beberapa manfaat dari latihan kekuatan dan pengkondisian secara umum:

[1]. Pencegahan Cedera

Pilar utama dalam pelatihan kekuatan dan pengkondisian sepenuhnya menilai pola gerakan klien sehingga Anda dapat menggunakan teknik gerakan yang benar untuk mencegah cedera. Pencegahan cedera sangat bermanfaat bagi atlet dan amatir.  Tingkat proprioception yang ditingkatkan sering dicapai dengan kekuatan dan pengkondisian kerja. Proprioception adalah kesadaran akan gerakan dan posisi dalam tubuh. Ini dapat dilakukan dengan latihan khusus dan kerja keseimbangan. Penurunan cedera sebagai akibat dari latihan strength & conditioning juga memainkan peran besar dalam meningkatkan proprioception.

[2]. Pemulihan lebih cepat setelah cedera

Salah satu prinsip strength & conditioning adalah mengurangi cedera melalui gerakan yang lebih baik, namun sayangnya, terkadang cedera masih akan terjadi. Dimana strength & conditioning dapat membantu otot. disini otot  akan lebih kuat dan lebih beradaptasi sehingga nanti dapat membantu proses pemulihan. Pelatih strength & conditioning juga akan dapat mengidentifikasi pola gerakan mana yang di luar batas dan bagaimana menggunakan latihan untuk mengkondisikan otot kembali ke kinerja. Seperti yang kita lihat, strength & conditioning bermanfaat bagi banyak bidang tidak hanya olahraga, tetapi juga kehidupan sehari-hari. Memasukkan beberapa prinsip  pelatihan ke dalam kehidupan sehari-hari maka akan benar-benar dapat membuat perbedaan pada cara orang-orang bekerja, bergerak, dan hidup.

[3]. Peningkatan Performa

Program strength & conditioning akan meningkatkan kinerja atlit dari waktu ke waktu. Pemrograman adalah kinerja spesifik menggunakan metode pelatihan yang didukung secara ilmiah. Pelatih strength & conditioning adalah kunci seorang talit untuk memaksimalkan kemampuan atau meningkatkan kinerja karena mereka akan dapat mengidentifikasi area utama peningkatan dan juga mengukur hasil latihan secara akurat. Kinerja dapat ditingkatkan dengan faktor teknis, fisik, taktis atau mental dengan memasukkan strength & conditioning kedalam rutinitas Atlet.

[4]. Peningkatan Kesehatan Umum  

Tidak dapat dipungkiri lagi akan kebenaran yang diakui secara universal bahwa olahraga baik untuk kesehatan dan kesejahteraan kita secara keseluruhan, dari kesehatan mental hingga fisik. Kombinasi dari latihan kekuatan, latihan HIITplyometrics dan pengkondisian kardio yang menjadi ciri latihan strength & conditioning membantu meningkatkan kesehatan kardiovaskular serta kesehatan otot, kerangka dan mental.

[5]. Suasana hati menjadi baik

Latihan dalam segala bentuk dan bentuk dapat membantu melepaskan serotonin yang meningkatkan mood dan kekuatan serta kondisi yang tidak berbeda. Melihat kemajuan yang datang dari program strength & conditioning berbasis sains juga bisa sangat bermanfaat. Sebagai seorang atlet strength & conditioning dapat meningkatkan kinerja mereka pada tingkat kompetitif yang pasti akan sangat menarik bagi pesaing mana pun

[6]. Peningkatan massa otot dan metabolisme

Latihan strength & conditioning membantu membangun otot, yang pada gilirannya meningkatkan metabolisme karena otot membakar lebih banyak kalori saat istirahat. Sebuah makalah penelitian yang diterbitkan di National Library of Medicine menemukan bahwa hipertrofi (pembangun otot) telah meningkatkan manfaat metabolik. Peningkatan massa otot tanpa lemak mengurangi risiko resistensi insulin, sekelompok faktor risiko penyakit kardiovaskular, dan faktor lain yang dapat menyebabkan kesehatan yang buruk seperti peningkatan kadar glukosa dan trigliserida puasa, hipertensi, obesitas, dan penurunan kolesterol HDL.

[7]. Memperkuat tulang

Latihan kekuatan tidak hanya meningkatkan kekuatan otot kita. Faktanya, ada banyak artikel dan makalah penelitian tentang manfaat latihan kekuatan untuk meningkatkan kepadatan tulang. Sebuah artikel yang diterbitkan oleh Harvard Medical School tentang pengaruh latihan kekuatan pada kesehatan tulang menjelaskan: “Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa latihan kekuatan dapat berperan dalam memperlambat pengeroposan tulang, dan beberapa menunjukkan bahkan dapat membangun tulang. Ini sangat berguna untuk membantu mengimbangi penurunan massa tulang terkait usia. Aktivitas yang memberi tekanan pada tulang dapat mendorong sel pembentuk tulang untuk bertindak. Stres tersebut berasal dari menarik dan mendorong tulang yang terjadi selama latihan kekuatan (serta latihan aerobik yang menahan beban seperti berjalan atau berlari). Hasilnya adalah tulang yang lebih kuat dan lebih padat. " Postur tubuh yang lebih baik. Dengan mekanisme gerakan yang lebih baik datanglah postur yang lebih baik, sesuatu dengan gaya hidup kita yang semakin tidak bergerak, kita semua bisa mendapatkan keuntungan darinya. Analisis postur sering dilakukan sebagai bagian dari asesmen awal sehingga pola gerakan dapat dikembangkan berdasarkan peningkatan fungsionalitas untuk kebutuhan individu. Postur tubuh yang lebih baik dapat meningkatkan fungsi tubuh secara keseluruhan termasuk sistem pernapasan dan sirkulasi.

[8]. Latihan Bisa Menjadi Lebih Menyenangkan

Ketika kita bergerak dengan benar dan kita melihat peningkatan dalam teknik gerakan sendiri, olahraga menjadi lebih menyenangkan. Ini bukan hanya karena kemajuan memotivasi, tetapi juga karena kekuatan dan pengondisian membantu mencegah cedera dengan mengembangkan pola gerakan yang berkualitas. Pelatihan akan lebih menyenangkan jika terhindar dari rasa khawatir akan risiko cedera.

2.2   Head coach strength and conditioning

Seorang pelatih kekuatan dan pengkondisian (strength & conditioning) adalah seorang profesional kinerja fisik yang menggunakan resep latihan untuk meningkatkan kinerja atlet kompetitif atau tim atletik. Ini dicapai melalui kombinasi latihan kekuatan, pengkondisian aerobik, dan metode lainnya.

Pelatih strength & conditioning mungkin bingung dengan profesi lain. Tidak seperti pelatih atletik, pelatih strength & conditioning berfokus terutama pada kinerja olahraga daripada cedera. Pelatih dapat membantu atlet dengan pencegahan cedera, bagaimanapun, dan mekanik yang tepat dalam olahraga. Sementara pelatih pribadi dapat bekerja dengan individu dari semua tingkat kebugaran dan fokus pada kesehatan atau kebugaran, pelatih kekuatan dan pengkondisian fokus pada atlet kompetitif dan meningkatkan kinerja dalam olahraga tertentu. Kualifikasi untuk ketiga profesi tidak dapat dipertukarkan, dan baik pelatih strength and conditioning dan pelatih atletik memiliki persyaratan pendidikan yang lebih ketat daripada pelatih pribadi. 

2.3  Tupoksi Head coach strength and conditioning

Pelatih strength & conditioning biasanya bekerja dengan tim olahraga, tetapi beberapa akan bekerja dengan atlet individu juga. Pelatih kekuatan dan pengkondisian sering digunakan oleh lembaga pendidikan tinggi dan tim atletik profesional.

Di sektor swasta, pelatih strength and conditioning dapat bekerja di gym atau membuka kursus privat latihan mereka sendiri di mana atlet amatir dan profesional dapat berlatih. Ini adalah pilihan populer bagi para atlet selama musim tidak aktif ketika akses ke fasilitas resmi tim kurang nyaman. Selanjutnya, pelatih strength and conditioning dapat bekerja dari jarak jauh dengan klien / atlet dari semua tingkat pengalaman melalui "pembinaan online" yang menjadi semakin populer saat ini.

Pelatih kekuatan dan pengondisian memiliki pilihan untuk berspesialisasi dalam tim olahraga tertentu, jenis kinerja, jenis pelatihan, filosofi pelatihan, atau pekerjaan di tingkat perguruan tinggi, tempat mereka ditugaskan untuk olahraga. Deskripsi umum dan tugas dari pelatih strength & conditioning adalah untuk mengembangkan rencana resep latihan yang memodulasi latihan aerobik, ketahanan, dan / atau fleksibilitas untuk menyesuaikan dengan kebutuhan metabolisme dan fisik dari olahraga tersebut. Dengan resep latihan aerobik, pelatih strength & conditioning menentukan jenis, durasi, dan frekuensi setiap latihan. Untuk resep latihan ketahanan, jenis latihan, total volume sesi, periode istirahat, frekuensi, dan intensitas ditentukan. Mereka mungkin juga terlibat dalam resep rutinitas peregangan atau pendekatan lain. Konsultasi nutrisi dan medis tidak berada dalam lingkup kualifikasi praktik dan pelatihan mereka

Pelatih strength & conditioning (kekuatan dan pengkondisian) memiliki dua tujuan utama.

  1. Yang pertama adalah meningkatkan kinerja atletik, yang biasanya berarti meningkatkan mobilitas, stabilitas, kekuatan, daya tahan, tenaga, kecepatan, kelincahan, dan kinerja atlet. 
  2. Tujuan utama kedua adalah mengurangi cedera atletik. Untuk itu, pelatih strength & conditioning seringkali merancang rejimen untuk memperkuat bagian tubuh yang rawan cedera pada olahraga tertentu.


BAB III
PENUTUP

3.1  Kesimpulan

Pelatih strength & conditioning adalah seorang profesional kinerja fisik yang menggunakan resep latihan untuk meningkatkan kinerja atlet kompetitif atau tim atletik. Latihan strength & conditioning merupakan latihan-latihan yang fokus pada kualitas gerakan untuk meningkatkan keterampilan dan prestasi dalam olahraga, secara khusus strength & conditioning yang berfokus meningkatkan kinerja pada kecepatan (speed), kekuatan (strength) dan daya tahan (endurance).

Manfaat dari latihan kekuatan dan pengkondisian secara umum:

[1]. Pencegahan cedera
[2]. Pemulihan lebih cepat setelah cedera
[3]. Peningkatan performa
[4]. Peningkatan kesehatan umum
[5]. Suasana hati menjadi baik
[6]. Peningkatan massa otot dan metabolisme
[7]. Memperkuat tulang
[8]. Latihan bisa menjadi lebih menyenangkan

Tugas dari pelatih strength & conditioning (kekuatan dan pengkondisian) adalah untuk mengembangkan rencana resep latihan yang memodulasi latihan aerobik, ketahanan, dan / atau fleksibilitas untuk menyesuaikan dengan kebutuhan metabolisme dan fisik dari olahraga tersebut. Dengan resep latihan aerobik, pelatih strength & conditioning menentukan jenis, durasi, dan frekuensi setiap latihan. Untuk resep latihan ketahanan, jenis latihan, total volume sesi, periode istirahat, frekuensi, dan intensitas ditentukan.

3.2  Saran

  1. Pelatih dan Atlit, banyak mempraktikkan strategi-strategi terkini dan berbagai model latihan strength & conditioning
  2. Untuk mencapai prestasi yang maksimal, pelatih strength & conditioning (kekuatan dan pengkondisian) benar-benar memahami tugas pokok dan fungsi sebagai prioritas dalam fase periodesasi latihan .


DAFTAR PUSTAKA

  • Bompa, T. O., & Haff, G. G. (2009). Periodization: theory and methodology of training (5th ed.). the United States of America: Human Kinetics.
  • https://altafitness.com.au/alta-services/what-is-strength-conditioning-training/
  • https://strengthandconditioningeducation.com/education/what-is-strength-conditioning/
  • https://en.wikipedia.org/wiki/Strength_and_conditioning_coach
Foto persiapan strength & conditioning pemain sepak bola remaja di Stadion Bamega (dulu bernama Todak Saijaan) adalah sebuah stadion sepak bola yang berlokasi di Kotabaru, Kabupaten Kotabaru, Kalimantan Selatan. Stadion ini menjadi markas klub sepak bola Persiko Kotabaru

No comments:

Post a Comment

MOTOR LEARNING

MOTOR LEARNING ğŸŽ¯Olahraga dalam pendidikan merupakan kegiatan belajar yang dapat menghasilkan kemampuan, keterampilan, atau keahlian gerak d...

OnClickAntiAd-Block