Wednesday 4 December 2019

REVOLUTIONS OF SCIENCES (Thomas S. Kuhn)


REVOLUTIONS OF SCIENCES
(Thomas S. Kuhn)

REVOLUTION

A revolution is a very sharp change made to something. The word comes from Latin and is related to the word revolution (which means a turn around (Sebuah revolusi adalah perubahan yang sangat tajam yang dilakukan pada sesuatu. Kata ini berasal dari bahasa Latin dan terkait dengan kata revolusi (yang berarti berbalik)).

Menurut Hacking (2012) We think first of revolution in political terms: the American Revolution, the French Revolution, the Russian Revolution. Everything is overthrown; a new world order begins. The first thinker to extend this notion of revolution to the sciences may have been Immanuel Kant. He saw two great intellectual revolutions (Kami pertama-tama berpikir tentang revolusi dalam istilah politik: Revolusi Amerika, Revolusi Prancis, Revolusi Rusia. Semuanya digulingkan; tatanan dunia baru dimulai. Pemikir pertama yang memperluas gagasan revolusi ini ke sains mungkin adalah Immanuel Kant. Dia melihat dua revolusi intelektual yang hebat).

SCIENCE

Sains adalah sekumpulan pengetahuan empiris, teoretis, dan pengetahuan praktis tentang dunia alam, yang dihasilkan oleh para ilmuwan yang menekankan pengamatan, penjelasan, dan prediksi dari fenomena di dunia nyata. Historiografi dari sains, sebaliknya, seringkali mengacu pada metode historis dari sejarah intelektual dan sejarah sosial. Namun, kata scientist dalam bahasa Inggris relatif baru—pertama kali diciptakan oleh William Whewell pada abad ke-19. Sebelumnya, orang yang menyelidiki alam menyebut diri mereka sendiri sebagai filsuf alam.

Since is a branch of knowledge or study dealing with a body of facts or truths systematically arranged and showing the operation of general laws: the mathematical sciences (Cabang ilmu pengetahuan atau studi yang berurusan dengan kumpulan fakta atau kebenaran yang disusun secara sistematis dan menunjukkan operasi hukum umum: ilmu matematika.)

Science is Systematic knowledge of the physical or material world gained through observation and experimentation (Pengetahuan sistematis tentang dunia fisik atau material yang diperoleh melalui observasi dan eksperimen).

Menurut Hacking (2012) If science is the constellation of facts, theories, and methods collected in current texts, then scientists are the men who, successfully or not, have striven to contribute one or another element to that particular constellation. Scientific development becomes the piecemeal process by which these items have been added, singly and in combination, to the ever-growing stockpile that constitutes scientific technique and knowledge. And the history of science becomes the discipline that chronicles both these successive increments and the obstacles that have inhibited their accumulation. Concerned with scientific development, the historian then appears to have two main tasks. On the one hand, he must determine by what man and at what point in time each contemporary scientific fact, law, and theory was discovered or invented. On the other, he must describe and explain the congeries of error, myth, and superstition that have inhibited the more rapid accumulation of the constituents of the modern science text. Much research has been directed to these ends, and some still are (Jika sains adalah konstelasi fakta, teori, dan metode yang dikumpulkan dalam teks saat ini, maka para ilmuwan adalah orang-orang yang, berhasil atau tidak, telah berusaha untuk berkontribusi satu atau elemen lain ke konstelasi tertentu. Pengembangan ilmiah menjadi proses sedikit demi sedikit dengan mana item-item ini telah ditambahkan, secara tunggal dan dalam kombinasi, ke tumpukan yang terus tumbuh yang merupakan teknik dan pengetahuan ilmiah. Dan sejarah sains menjadi disiplin yang mencatat kenaikan bertahap dan rintangan yang menghambat akumulasi mereka. Prihatin dengan perkembangan ilmiah, sejarawan itu kelihatannya memiliki dua tugas utama. Di satu sisi, ia harus menentukan oleh manusia apa dan pada titik waktu mana setiap fakta ilmiah, hukum, dan teori kontemporer ditemukan atau ditemukan. Di sisi lain, ia harus menggambarkan dan menjelaskan kumpulan kesalahan, mitos, dan takhayul yang telah menghambat akumulasi konstituen teks sains modern yang lebih cepat. Banyak penelitian telah diarahkan untuk tujuan ini, dan beberapa masih)

REVOLUTIONS OF SCIENCES

Revolusi ilmiah adalah masa saat gagasan baru dalam bidang fisika, astronomi, biologi, anatomi manusia, kimia, dan ilmu pengetahuan lain, berkembang dengan pesat dan menjadi dasar ilmu pengetahuan modern. Menurut catatan-catatan, revolusi ini dimulai di Eropa dari masa Renaisans hingga akhir abad ke-18, periode yang dikenal sebagai Abad Pencerahan. Filsuf dan sejarawan Alexandre Koyré menciptakan istilah revolusi ilmiah pada tahun 1939 untuk menjelaskan masa ini.

Menurut Hacking (2012) Kuhn’s first book concerned with science and its history was not Structure but The Copernican Revolution.13 The idea of scientific revolution was already very much in circulation. After World War II there was a great deal of writing about the scientific revolution of the seventeenth century. Francis Bacon was its prophet, Galileo its lighthouse, and Newton its sun.
Teori Thomas S. Kuhn

Menurut Marcum (2015:vi) Thomas S. Kuhn seorang pengajar fisikawan di Universitas Harvard, menjadi seorang filsuf sejarah sains melalui pengaruh dan dukungan dari presiden Harvard — James Conant. Pada tahun 1962, karya terkenal Kuhn, The Structure of Scientific Revolutions (Structure — yang merupakan singkatan pilihan Kuhn untuk monograf), diterbitkan dalam Ensiklopedia Ilmu Pengetahuan Terpadu Otto Neurath yang Internasional. Monograf Kuhn membantu meresmikan dan mempromosikan revolusi — revolusi historiografi pada paruh kedua abad ke-20, dengan memberikan citra baru ilmu pengetahuan di mana periode stasis (ilmu normal) diselingi dengan pergeseran paradigma (revolusi ilmiah). Revolusi Kuhn tidak hanya berdampak pada disiplin sejarah dan filsafat sains (HPS) tetapi juga pada disiplin lain, termasuk sosiologi, pendidikan, ekonomi, ilmu politik, dan bahkan kebijakan sains).

Transisi dari sains luar biasa ke sains normal baru adalah melalui revolusi. Menurut Kuhn, revolusi ilmiah adalah "episode perkembangan non-kumulatif di mana paradigma lama diganti secara keseluruhan atau sebagian dengan yang baru yang tidak kompatibel" (1964, hal. 92). Mereka dapat datang dalam dua ukuran: revolusi besar, seperti pergeseran dari alam semesta geosentris ke alam semesta heliosentris, atau revolusi kecil, seperti penemuan sinar-X atau oksigen. Tapi, apakah besar atau kecil, revolusi ilmiah menunjukkan struktur yang sama: generasi krisis melalui anomali yang tak terselesaikan dan pembentukan paradigma baru yang menyelesaikan anomali penghasil krisis. Revolusi ilmiah, menurut Kuhn, dapat dibandingkan dengan revolusi politik. Sama seperti segmen penduduk suatu negara yang meyakini bahwa pemerintah yang berkuasa tidak dapat menyelesaikan masalah sosial dan politik yang mendesak, demikian pula segmen praktisi komunitas ilmiah percaya bahwa paradigma yang berkuasa tidak dapat menyelesaikan anomali penghasil krisisnya. Dalam kedua kasus, tindakan harus diambil untuk menyelesaikan situasi. Tetapi, karena posisi ekstrem para peserta, kubu-kubu lawan menjadi galvanis dalam posisi mereka dan komunikasi di antara mereka terpecah. Dan, sama seperti jalan politik gagal, demikian juga jalan ilmiah.

Thomas Kuhn dalam bukunya yang pertama, Copernican Revolution, tidak hanya menggambarkan Revolusi Copernicus secara ilmiah dari segi ilmu dan khususnya ilmu astronomi. Kuhn menjelaskan bahwa Revolusi Copernicus bukan hanya sebuah revolusi di bidang astronomi melainkan juga menjelma di bidang filsafat, agama, dan teori sosial. Ide Copernicus mempunyai implikasi yang luas, baik di bidang ilmu, agama, filsafat, maupun sosial. Kuhn dalam karya utama The Structure of Scientific Revolutions, yang telah menjadikannya terkenal, menjelaskan bahwa ilmu tidak berkembang secara berangsur-angsur menuju ke kebenaran tetapi secara periodik mengalami revolusi dengan terjadinya pergeseran paradigma. Sejarah perkembangan ilmu menunjukkan bahwa ilmu berkembang dalam dua periode: normal science dan scientific revolutions. Melalui buku The Structure of Scientific Revolutions, Kuhn memperkenalkan istilah dalam sejarah ilmu yakni “paradigm shift”, “paradigm”, “normal science”, “scientific revolutions”, dan “incommensurability”. Dalam “postscript” pada edisi kedua The Structure of Scientific Revolutions, Kuhn mengklarifikasi makna “paradigma”. (Trisakti, 2008: 225-226)

Menurut Marcum (2015:55) What Kuhn proposed in Structure was a new image of science? According to the logical positivist‘s or falsificationist‘s view, science is a depository of accumulated facts, discovered by individuals at specific periods in history. One of the central tasks of the historian, given this view of science, was to answer questions about who discovered what and when. Even though the task seemed straightforward, many historians found it difficult and doubted whether these are the right kind of questions to ask concerning science‘s historical record. “The result of all these difficulties and doubts,” claimed Kuhn, “is a historiographic revolution in the study of science” (1964, p. 3). This revolution changed the sort of questions historians asked by revising the underlying assumptions about the approach to reading the historical record. Rather than reading it backward and imposing current ideas and values on the past, the texts and documents are read within their historical context, thereby preserving their integrity. he historiographic revolution had implications for how science is viewed; and the goal of Structure, according to Kuhn, was to cash out those implications. In this chapter, the genesis of Structure is examined first, followed by a discussion of the structure of Kuhn‘s monograph. (Apa yang diusulkan Kuhn dalam Struktur adalah citra baru sains? Menurut pandangan positivis logis atau pemalsuan, sains adalah tempat penyimpanan fakta yang terakumulasi, yang ditemukan oleh individu-individu pada periode tertentu dalam sejarah. Salah satu tugas utama sejarawan, mengingat pandangan sains ini, adalah menjawab pertanyaan tentang siapa yang menemukan apa dan kapan. Meskipun tugas itu tampak langsung, banyak sejarawan merasa sulit dan meragukan apakah ini adalah pertanyaan yang tepat untuk diajukan mengenai catatan sejarah sains. "Hasil dari semua kesulitan dan keraguan ini," klaim Kuhn, "adalah revolusi historiografi dalam studi sains" (1964, hal. 3). Revolusi ini mengubah jenis pertanyaan yang diajukan sejarawan dengan merevisi asumsi mendasar tentang pendekatan membaca catatan sejarah. Alih-alih membacanya mundur dan memaksakan ide dan nilai saat ini pada masa lalu, teks dan dokumen dibaca dalam konteks historisnya, sehingga menjaga integritasnya. Revolusi historiografi memiliki implikasi untuk bagaimana sains dilihat; dan tujuan Struktur, menurut Kuhn, adalah untuk mencairkan implikasi tersebut. Dalam bab ini, asal-usul Struktur diperiksa terlebih dahulu, diikuti dengan diskusi tentang struktur monograf Kuhn).

Tetapi Kuhn mencatat perbedaan penting antara revolusi politik dan ilmiah. Sedangkan untuk revolusi politik, kekuatan sering kali bersifat fisik, untuk revolusi ilmiah, itu pada umumnya merepresentasikan sirkularitas karena para pendukung paradigma tertentu menggunakan paradigma itu untuk mempertahankannya. Dengan kata lain, sumber utama untuk pembentukan paradigma baru selama periode krisis adalah konsensus masyarakat, yaitu ketika cukup banyak anggota masyarakat dibujuk oleh teknik argumen dan bukan hanya dengan bukti empiris atau analisis logis. Selain itu, untuk menerima paradigma baru, para praktisi komunitas harus diyakinkan bahwa paradigma lama tidak pernah dapat menyelesaikan anomali yang menantang itu. (Marcum,2015:66).

Menurut Jena (2012: 167-168) Thomas S. Kuhn menolak peran ilmuwan sebagai pemecah teka-teki alam pertama-tama karena hasil akhir yang hendak dicapai sebetulnya sudah dapat diantisipasi sebelumnya berdasarkan metode keilmuan yang sudah baku. Praktik sains semacam ini cendrung memilah-milah dan memisahkan hal yang periferi dari inti sains sehingga sering terjadi bahwa “penyembuhan kanker atau perancangan perdamaian yang abadi, seringkali bukan teka-teki sama sekali [yang harus dipecahkan].” Selain itu, praktik sains dan riset yang 15 hanya bergerak di dalam constraint metode ilmiah sama sekali tidak sesuai dengan sejarah sains. Menurut Kuhn, ilmu berkembang secara revolusioner yang ditandai oleh peralihan dari satu paradigma ilmu ke paradigma lainnya yang lebih andal dengan diselingi oleh paradigma sains normal.

Masalah dengan kritik, klaim Kuhn, adalah itu 'untuk menyelamatkan teori-teori dengan cara ini, jangkauan penerapannya harus dibatasi pada fenomena-fenomena itu dan pada ketelitian pengamatan yang sudah ada dengan bukti-bukti eksperimental. . . pembatasan seperti itu melarang ilmuwan dari mengklaim untuk berbicara "secara ilmiah" tentang fenomena apa pun yang belum diamati'.

Jadi, bagi Kuhn, perubahan yang dihasilkan oleh revolusi lebih dari sekadar melihat atau mengamati dunia yang berbeda; itu juga melibatkan hidup di dunia yang berbeda. Transformasi perseptual lebih dari sekadar interpretasi ulang data. "Apa yang terjadi selama revolusi ilmiah," tegas Kuhn, "tidak sepenuhnya dapat direduksi menjadi reinterpretasi data individu dan stabil". Alasannya adalah bahwa data itu sendiri tidak stabil tetapi berubah selama perubahan paradigma. Interpretasi data adalah fungsi dari sains normal, sedangkan transformasi data adalah fungsi sains luar biasa. Transformasi itu sering kali merupakan hasil dari intuisi yang “mengumpulkan sebagian besar pengalaman itu dan mengubahnya menjadi kumpulan pengalaman yang agak berbeda yang kemudian akan dihubungkan secara sedikit demi sedikit dengan paradigma baru tetapi tidak dengan yang lama”

Menurut Kuhn, kemajuan ilmu pengetahuan bukanlah kegiatan yang diarahkan menuju beberapa tujuan seperti kebenaran. Sebaliknya, ini adalah proses perkembangan. . . sebuah proses evolusi dari permulaan primitif — suatu proses yang tahapan-tahapannya berturut-turut ditandai oleh pemahaman yang semakin rinci dan halus tentang alam. Tetapi tidak ada yang telah atau akan dikatakan menjadikannya proses evolusi menuju apa pun.

Kuhn percaya bahwa dia berada di jalan yang benar tidak hanya untuk mengklarifikasi konsep paradigma dengan lebih tepat, tetapi juga untuk mempertahankan gagasan tentang sains normal dan demarkasi antara sains normal dan revolusioner. Kuhn tetap berkomitmen pada gagasan ilmu normal dan itu pijakan kumulatif menuju artikulasi paradigma, yaitu memecahkan semakin banyak teka-teki sulit yang disetujui oleh seperangkat komitmen atau matriks disiplin yang berlaku masyarakat dan dengan demikian menambah simpanan contoh yang digunakan anggota komunitas untuk tujuan pedagogis dan penelitian. Bagi Kuhn, sains normal adalah apa yang dipraktikkan para ilmuwan sebagian besar waktu mereka sampai artikulasi paradigma mulai gagal karena anomali yang membingungkan. Jika kondisinya benar, yaitu paradigma baru yang memecahkan anomali signifikan tersedia, maka pergeseran dari paradigma lama ke paradigma baru dapat terjadi, yang mengarah ke revolusi ilmiah — lokal atau global — di mana cara para ilmuwan mempraktikkan perdagangan mereka dan bahkan dunia itu sendiri berubah secara substansial atau bahkan secara radikal.

SUMBER:

  • https://id.wikipedia.org/wiki/Revolusi_ilmiah
  • https://id.wikipedia.org/wiki/Sejarah_sains
  • https://simple.wikipedia.org/wiki/Revolution
  • KUHN, THOMAS S. 2012. The Structure of Scientific REVOLUTIONS FOURTH EDITION Thomas S. Kuhn; with an introductory essay by Ian Hacking. The University of Chicago Press: London diakses tanggal 3 Desember 2019 pada https://www.pdfdrive.com/the-structure-of-scientific-revolutions-50th-anniversary-edition-d175980575.html.
  • Marcum, James A. 2015. Thomas Kuhn’s Revolutions;A Historical and an Evolutionary Philosophy of Science?. Bloomsbury Academic: UK-USA. Diakses tanggal 3 Desember 2019 pada https://www.pdfdrive.com/thomas-kuhns-revolutions-a-historical-and-an-evolutionary-philosophy-of-science-d177530578.html 
  • Trisakti, Sonjoruri Budiani. 2008. THOMAS KUHN DAN TRADISI-INOVASI DALAM LANGKAH METODOLOGIS RISET ILMIAH. Jurnal Filsafat, Fakultas Filsafat, Universitas Gadjah Mada. Vol. 18, No 3 diakses tanggal 2 Desember 2019 pada https://jurnal.ugm.ac.id/wisdom/article/view/3526 
  • Jena, Yeremias. 2012. Thomas Kuhn Tentang Perkembangan Sains dan Kritik Larry Laudan. Melintas. ReserchGate. Di akses Tanggal 2 Desember 2019 pada https://www.researchgate.net/publication/327112073_Thomas_Kuhn_Tentang_Perkembangan_Sains_dan_Kritik_Larry_Laudan
  • Jena, Y. (2012). Thomas Kuhn Tentang Perkembangan Sains dan Kritik Larry Laudan. MELINTAS28(2), 161-181.

No comments:

Post a Comment

MOTOR LEARNING

MOTOR LEARNING 🎯Olahraga dalam pendidikan merupakan kegiatan belajar yang dapat menghasilkan kemampuan, keterampilan, atau keahlian gerak d...

OnClickAntiAd-Block