Sunday 1 December 2019

ANALYSIS SWOT TEQBALL IN INDONESIA

ANALYSIS SWOT TEQBALL IN INDONESIA
Arham Syahban, S.Pd., M.Pd.
(Email: lolitaarham@gmail.com)

A. SWOT

SWOT is a strategic planning method used to evaluate strengths, weaknesses, opportunities, and threats in a project or business speculation. The four factors that form the acronym SWOT (are strengths, weaknesses, opportunities, and threats). SWOT will be better discussed using tables made in large paper so that it can be analyzed properly the relationship from every aspect. This technique was created by Albert Humphrey, who led a research project at Stanford University in the 1960s and 1970s using data from Fortune 500 companies.

This process involves setting specific goals from business or project speculation and identifying internal and external factors that support and which do not achieve these goals. SWOT analysis can be applied by analyzing and sorting out various things that affect the four factors, then applying it in the SWOT matrix image, where the application is how strengths are able to take advantage of the opportunities available, how to overcome weaknesses (weaknesses) that prevent the advantages (opportunities) of the opportunities (opportunities) that exist, then how strengths are able to deal with threats (threats) that exist, and finally is how to overcome weaknesses that can make threats become real or create a new threat.

1. Internal Factors (Strength and Weakness)
Internal factors or internal factors consist of two points, strengths, and weaknesses. Both will have a better impact on a study when strength is greater than weakness. Thus the maximum internal strength will clearly provide much better research results. The internal parts of the internal factors are:
a) Resources owned
b) Finance or finance
c) Internal strengths or weaknesses in the organization
d) Previous organizational experiences (both successful and unsuccessful)
2. External factors (Opportunities and Threats)
This is a factor from outside the entity, where this factor is not directly involved in what is being studied and consists of 2 points, namely threats and opportunities. These opportunities and threats will certainly provide data that must be included in a research journal so as to produce a strategy to deal with them. Some points included in external factors are:
a) Trend
b) Culture, social politics, ideology, economy
c) Capital sources
d) Government regulations
e) Technological developments
f) Events that occur
g) Environment
B. TEQBALL

Teqball is a mixture of soccer and table tennis which is played by 2-4 players, played on a curved table and players should not touch the ball with their hands. Teqball was created in 2014 in Hungary. Teqball, one of the fastest-growing sports in the world, Teqball is currently very popular in European society, mainly in a number of countries such as Germany, England, and the Netherlands. Currently, Teqball has a Teqball federation in 40 countries in the world. Teqball first entered Indonesia when it hosted the 2018 Asian Games. Now Indonesia has the Teqball Organization, Pengurus Pusat Indonesia Teqbal (PP InaTeq).

C. ANALYSIS SWOT TEQBALL IN INDONESIA

Teqball swot analysis in Indonesia is a strategic planning method used to evaluate strengths, weaknesses, opportunities, and threats in Teqball. This analysis aims to identify external factors and internal factors that support the progress/development of Teqball in Indonesia.

In analyzing the sport of Teqball, all the factors that are there are adjusted to the Grand Design of the National Sports Development of 2010 to 2024 in the Field of Sports Achievement in realizing the vision of sport in 2025 namely "Realizing the Triumph of Indonesia's Sports Achievement in the International Event". The following SWOT Teqball Analysis in Indonesia:

1) Internal Factors (Strength and Weakness)

a). Resources Owned
STRENGTH
  • HR (Human Resources) in Indonesia in addition to having a large population, Indonesia has sports experts/experts/practitioners/trainers/ academics who are highly competent and this is a great force for the development of Teqball in Indonesia as an Achievement of Sports, Sports Education, Sports Health and Sports Recreation.
  • Natural Resources in Indonesia are vast, beautiful, and attractive with diverse cultures, and diverse environments. Indonesia is a country where the people whose homoludence (human who likes to play) is a force in the development of Teqball in Indonesia. In fact, Teqball sport itself can be an attraction and enhance tourism in Indonesia.
WEAKNESS
  • The lack of frequency, intensity, and time of the socialization/training of referees and athletes in Teqball.
  • The lack of experts/experts/practitioners/trainers/ academics who are interested and are serious about developing Teqball in Indonesia
  • The lack of cooperation that synergizes with the stakeholder, academics, and entrepreneurs.
  • The lack of effort to explore the social and cultural potential associated with efforts to foster and develop Teqball sports.
  • The lack of information about the sport of Teqball in the field of Education (Private and Public Schools / Colleges), in the tourism sector, and in the health sector.
b). Finance
STRENGTH
  • Indonesia as a developing country, especially in the field of Sports in terms of financial strength or financial stability is very stable, we can see the many new sports that have entered Indonesia which have become very popular sports in Indonesia (for example Futsal, Petanque, Gate ball, etc.) and the number of Sports events that have been carried out in Indonesia on a National and International scale. This illustrates the strength that Teqball as a new sport can be supported financially or financially.
WEAKNESS
  • Teqball Sports Financial Management (AD / RT) Management System
  • Teqball Sports Financial Resources (Government, Society, Sponsor)
  • Lack of implementation and attention from central and regional government policies in addressing financial or financial Teqball
c). Organization
STRENGTH
  • Teqball Sports has an international Teqball Organization / Federation, Fédération Internationale de Teqball (FITEQ). In Indonesia itself, the Teqball Sports Organization already exists, namely the Teqbal Indonesian Central Board (PP InaTeq). Teqball has had a Teqball federation in 40 countries in the world, this is a sporting force Teqball can develop in Asian countries especially Indonesia.
WEAKNESS
  • PP InaTeq Vision and Mission are not yet clear as a Teqball sports organization.
  • Lack of coordination and synergy between government agencies, educational institutions (Public and Private), sports institutions, etc. in Indonesia.
  • The still low management and management of the Teqball sports organization
  • There is no InaTeq administrator in other provinces (cities and regencies) in Indonesia.
  • There are no Teqball communities/clubs in Indonesia.
  • Lack of facilities and infrastructure/institutions to support problems, nurseries, training camps, research laboratories, and science and technology studies on Teqball sports.
  • Systems of socialization/competencies that are not sustainable.
  • Lack of sports information systems
2) External Factors (Opportunities and Threats)

OPPORTUNITY

The opportunities for the development of Teqball in Indonesia are as follows:
  1. In Indonesia, Sports are: (a) One of the platforms for the formation of character, discipline, achievement, sportsmanship, and national personality, (b) Making sports an important development force for increasing productivity, competitiveness, and performance of the Indonesian economy in the era of globalization and free-market era, (c) Business Opportunities in the field of sports and making sports one of Indonesia's leading economic commodities.
  2. Indonesian people who "homoludence". Love to play soccer, table tennis, and sepak takraw (a sport that has long been played by the people of Indonesia) which is a combination sport of Teqball.
  3. The number of experts /experts/practitioners/trainers/academics with competence in the field of sports spread throughout Indonesia.
  4. Teqball is a 'Hashanah' in the Sports system in Indonesia, namely Achievement Sports, Educational Sports, Tourism Sports, and Health Sports.
  5. The growth of sports tourism (Sports Recreation) by utilizing the beauty and natural wealth of Indonesia, Teqball has the opportunity to advance rapidly in line with the progress of tourism in Indonesia.
  6. There is potential for collaboration between Teqball and Indonesian people's culture as one of the attractions of tourism.
  7. The political will of the government supports the improvement of sports performance by the recognition of trainers as functional workers with civil servant status.
  8. The reputation of a number of new sports is developing in Indonesia that is worldwide.
The eight opportunities above are points that can be said also as Teqball Sports opportunities to be popular and growing rapidly in Indonesian society and not only that but can produce a myriad of achievements in the Sports System in Indonesia namely the fields of Achievement Sports, Sports Education, Sports Tourism and Sports Health.

THREATS

The threats to the development of Teqball in Indonesia are as follows:
  1. Problems of facilities and infrastructure/equipment Teqball sports equipment that is fairly expensive by Indonesian society standards, especially the price of expensive curved tables, can discourage and motivate to development Teqball sports in Indonesia.
  2. The lack of professional methods, systems, and management of Teqball sports management in Indonesia, as well as the lack of integration and harmonization of the Teqqball sports development policies, both at the regional and national levels, will threaten the development of Teqball sports in Indonesia.
  3. The lagging state of Indonesia with ASEAN countries and from other countries, including professionals and workers in the field of Indonesian sports.
  4. Threatening the achievement and achievement of the Indonesian Sports System.
  5. Large dependence on sports funding from the APBD and APBN.
  6. There is still no common perception from all decision-makers and policymakers so that the training and development of Teqball is not evenly distributed
  7. Accelerating the increase in sports achievements of neighboring countries.
Thus SWOT analysis of Sports in Indonesia, specifically Teqball Sports. I really hope that it will be useful for the development of Teqball in Indonesia. Hopefully, the Sports System in Indonesia continues to be Jaya and successful. Greetings Sports.


Reference:
  • https://id.wikipedia.org/wiki/Analisis_SWOT
  • https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/0/0b/SWOT_en.svg/326px-SWOT_en.svg.png
  • https://www.jurnal.id/id/blog/2017-manfaat-faktor-yang-memengaruhi-dan-contoh-analisis-swot/
  • https://arham892.blogspot.com/
  • http://ekonominator.blogspot.com/2016/05/kewirausahaan-olahraga-analisa-swot.html

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

A. SWOT 

SWOT adalah metode perencanaan strategis yang digunakan untuk mengevaluasi kekuatan (strengths), kelemahan (weaknesses), peluang (opportunities), dan ancaman (threats) dalam suatu proyek atau suatu spekulasi bisnis. Keempat faktor itulah yang membentuk akronim SWOT (strengths, weaknesses, opportunities, dan threats). SWOT akan lebih baik dibahas dengan menggunakan tabel yang dibuat dalam kertas besar, sehingga dapat dianalisis dengan baik hubungan dari setiap aspek. Teknik ini dibuat oleh Albert Humphrey, yang memimpin proyek riset pada Universitas Stanford pada dasawarsa 1960-an dan 1970-an dengan menggunakan data dari perusahaan-perusahaan Fortune 500.

Proses ini melibatkan penentuan tujuan yang spesifik dari spekulasi bisnis atau proyek dan mengidentifikasi faktor internal dan eksternal yang mendukung dan yang tidak dalam mencapai tujuan tersebut. Analisis SWOT dapat diterapkan dengan cara menganalisis dan memilah berbagai hal yang mempengaruhi keempat faktornya, kemudian menerapkannya dalam gambar matrik SWOT, di mana aplikasinya adalah bagaimana kekuatan (strengths) mampu mengambil keuntungan (advantage) dari peluang (opportunities) yang ada, bagaimana cara mengatasi kelemahan (weaknesses) yang mencegah keuntungan (advantage) dari peluang (opportunities) yang ada, selanjutnya bagaimana kekuatan (strengths) mampu menghadapi ancaman (threats) yang ada, dan terakhir adalah bagaimana cara mengatasi kelemahan (weaknesses) yang mampu membuat ancaman (threats) menjadi nyata atau menciptakan sebuah ancaman baru.
.  
1. Faktor Internal (Strength dan Weakness)
Untuk faktor internal atau faktor yang berasal dari dalam terdiri dari dua poin yaitu kekuatan dan kelemahan. Keduanya akan berdampak lebih baik dalam sebuah penelitian ketika kekuatan lebih besar dibandingkan kelemahan. Dengan demikian kekuatan internal yang maksimum jelas akan memberikan hasil penelitian yang jauh lebih baik. Adapun bagian bagian dari faktor internal itu sendiri ialah:
a) Sumber daya yang dimiliki
b) Keuangan atau finansial
c) Kelebihan atau kelemahan internal organisasi
d) Pengalaman-pengalaman organisasi sebelumnya (baik yang berhasil maupun yang gagal)

2. Faktor Eksternal (Opportunities dan Threats)
Ini merupakan faktor dari luar entitas, di mana faktor ini tidak secara langsung terlibat pada apa yang sedang diteliti dan terdiri dari 2 poin yaitu ancaman dan peluang. Adanya peluang serta ancaman ini tentu saja akan memberikan data yang harus dimasukkan dalam jurnal penelitian sehingga menghasilkan strategi untuk menghadapinya. Beberapa poin yang termasuk pada faktor eksternal ialah:
a) Tren
b) Budaya, sosial politik, ideologi, perekonomian
c) Sumber-sumber permodalan
d) Peraturan pemerintah
e) Perkembangan teknologi
f) Peristiwa-peristiwa yang terjadi
g) Lingkungan

B. TEQBALL

Teqball adalah jenis olahraga campuran dari sepak bola dan tenis meja yang dimainkan 2-4 pemain, dimainkan di atas meja melengkung dan pemain tidak boleh menyentuh bola dengan tangan. Teqball diciptakan pada tahun 2014 di Hunggaria. Teqball, salah satu olahraga yang paling cepat berkembang di dunia, Teqball saat ini sangat populer di masyarakat Eropa, utamanya disejumlah negara seperti Jerman, Inggris dan Belanda. Saat ini Teqball telah memiliki federasi teqball di 40 negara di dunia. Pertama kali Teqball masuk ke Indonesia saat menjadi tuan rumah Asian Games 2018. Sekarang Indonesia telah memiliki Organisasi Teqball yaitu Pengurus Pusat Indonesia Teqbal (PP InaTeq).

C. ANALYSIS SWOT TEQBALL DI INDONESIA

Analysis swot teqball di indonesia ini merupakan metode perencanaan strategis yang digunakan untuk mengevaluasi kekuatan (strengths), kelemahan (weaknesses), peluang (opportunities), dan ancaman (threats) dalam olahraga Teqball. Analisis ini bertujuan untuk mengidentifikasi faktor eksternal dan faktor internal yang mendukung untuk kemajuan / perkembangan olahraga Teqball di Indonesia.

Dalam menganalisis olahraga teqball,  seluruh faktor-faktor yang ada disesuaikan dengan Grand Design Pembangunan Olahraga Nasional Tahun 2010 s.d 2024 Bidang Olahraga Prestasi dalam mewujudkan visi olahraga tahun 2025 yaitu “ Mewujudkan Kejayaan Prestasi Olahraga Indonesia di Ajang Internasional”. Berikut Analysis SWOT Teqball di indonesia:

1) Faktor Internal (Strength dan Weakness)

a) Sumber daya yang dimiliki

STRENGTH
  • SDM (Sumber Daya Manusia) di Indonesia selain memiliki jumlah Penduduk yang besar, Indonesia memiliki pakar–pakar/ahli/praktisi/pelatih/akademisi bidang keolahragaan yang sangat berkompetensi dan ini merupakan kekuatan besar untuk berkembangnya olahraga Teqball di Indonesia sebagai Olahraga Prestasi, Olahraga Pendidikan, Olahraga Kesehatan dan Olahraga Rekreasi.
  • SDA (Sumber Daya Alam) di Indonesia yang luas, indah dan menarik dengan keanekaragaman budaya, lingkungan yang yang beragam. Indonesia merupakan Negara yang masyarakatnya yang “Homoludence” merupakan kekuatan dalam berkembangya olahraga teqball di Indonesia. Bahkan, olahraga Teqball sendiri dapat menjadi daya tarik dan meningkatkan pariwisata yang ada di Indonesia.
WEAKNESS
  • Minimnya Frekuensi, intensitas dan waktu pelaksanaan Sosialisasi/pelatihan wasit dan atlit pada olahraga Teqball.
  • Minimnya para pakar/ahli/praktisi/pelatih/akademisi yang berminat dan bersungguh-sungguh untuk mengembangkan olahraga Teqball di Indonesia
  • Minimya kerjasama yang sinergi terhadap para Stake Holder, Akademisi dan para pengusaha.
  • Minimnya upaya untuk mengeksplorasi potensi sosial dan budaya yang terkait dengan upaya pembinaan dan pengembangan olahraga teqball.
  • Minimnya Sosialisasi olahraga teqball pada bidang Pendidikan (Sekolah /Perguruan Tinggi Swasta dan Negeri), bidang pariwisata dan bidang kesehatan.
b) Keuangan atau finansial

STRENGTH
Di Indonesia sebagai negara berkembang, khususnya dalam bidang Keolahragaan dalam hal kekuatan finansial atau keuangan sangat stabil, dapat kita lihat dengan banyaknya olahraga baru yang telah masuk ke Indonesia yang sudah menjadi olahraga yang sangat populer di Indonesia (misalnya: Futsal, Petanque, Gate ball, dll.) dan banyaknya event-event Olahraga yang telah dilaksanakan di Indonesia berskala Nasional dan Internasional. Hal ini menggambarkan kekuatan bahwa Olahraga Teqball sebagai olahraga baru dapat disokong dalam hal keuangan atau finansial.

WEAKNESS
  • Sistem Manajemen Pengelolaan Keuangan (AD/RT) olahraga Teqball
  • Sumber Keuangan Olahraga Teqball (Pemerintah, Masyarakat, Sponsor) 
  • Belum adanya implementasi dan perhatian kebijakan pemerintah pusat dan daerah dalam menyikapi finansial atau keuangan Teqball
c) Organisasi

STRENGTH

Olahraga Teqball telah memiliki Organisasi/Federasi tingkat internasional Teqball yaitu Fédération Internationale de Teqball ( FITEQ ). Di Indonesia sendiri, Organisasi Olahraga Teqball sudah ada yaitu Pengurus Pusat Indonesia Teqbal (PP InaTeq). Teqball telah memiliki federasi teqball di 40 negara di dunia, hal ini merupakan kekuatan olahraga Teqball dapat berkembang di Negara-Negara Asia khusunya Negara Indonesia.

WEAKNESS
  • Belum jelasnya Visi dan Misi PP InaTeq sebagai organisasi olahraga Teqball.
  • Kurangnya koordinasi dan sinergi antar lembaga pemerintah, lembaga pendidikan (Negeri dan Swasta), lembaga keolahragaan, dll. di Indonesia.
  • Masih rendahnya pengelolaan dan manajemen Organisasi olahraga Teqball
  • Belum ada Pengurus InaTeq di Provinsi lain (kota dan daerah kabupaten) di Indonesia.
  • Tidak adanya Komunitas/klub-klub teqball di Indonesia.
  • Tidak adanya sarana dan prasarana/lembaga untuk mendukung pemasalahan, pembibitan, pemusatan latihan, laboratorium penelitian dan pengkajian IPTEK tentang olahraga Teqball.
  • Sistem sosialisasi/kompetensi yang tidak berkesinambungan.
  • Kurangnya sistem informasi keolahragaan
2) Faktor Eksternal (Opportunities dan Threats)

OPPORTUNITY

Adapun yang menjadi peluang berkembangnya olahraga Teqball di Indonesia sebagai berikut:
  1. Di Indonesia Olahraga merupakan : (a) salah satu wadah pembentukan watak, disiplin, prestasi, sportivitas dan kepribadian bangsa, (b) Menjadikan olahraga sebagai satu kekuatan pembangunan yang penting bagi peningkatan produktivitas, daya saing dan kinerja ekonomi Indonesia di era globalisasi dan era pasar bebas, dan (c) Peluang bisnis di bidang olahraga dan menjadikan olahraga sebagai salah satu komoditas unggulan ekononmi Indonesia.
  2. Masyarakat Indonesia yang “Homoludence”. Senang bermain Sepakbola, tennis meja dan sepak takraw (olahraga yang telah lama dimainkan masyarakat Indonesia) yg merupakan olahraga kombinasi dari Olahraga Teqball.
  3. Jumlah pakar–pakar/ahli/praktisi/pelatih/akademisi berkompetensi bidang keolahragaan yang tersebar di seluruh Indonesia.
  4. Teqball sebagai Khasanah dalam sistem Keolahragaan di Indonesia yaitu Olahraga Prestasi, Olahraga Pendidikan, Olahraga Pariwisata dan Olahraga Kesehatan.
  5. Pertumbuhan wisata olahraga (Olahraga Rekreasi) dengan memanfaatkan keindahan dan kekayaan alam Indonesia, Teqball berpeluang maju pesat sejalan dengan kemajuan pariwisata di Indonesia.
  6. Adanya potensi kolaborasi antara olahraga Teqball dengan budaya masyarakat Indonesia sebagai salah satu daya tarik pariwisata.
  7. Kemauan politik pemerintah yang mendukung peningkatan prestasi olahraga dengan diakuinya pelatih sebagai tenaga fungsional yang berstatus PNS.
  8. Reputasi bebarapa cabang olahraga baru berkembang di Indonesia yang sudah mendunia.
Delapan peluang diatas merupakan point yang dapat dikatakan juga sebagai peluang Olahraga Teqball menjadi Populer dan berkembang pesat di Masyarakat Indonesia dan bukan hanya itu, tetapi  dapat menghasilkan segudang prestasi pada Sistem Keolahragaan di Indonesia yaitu bidang Olahraga Prestasi, Olahraga Pendidikan, Olahraga Pariwisata dan Olahraga Kesehatan.

THREATS

Adapun yang menjadi ancaman berkembangnya olahraga Teqball di Indonesia sebagai berikut:
  1. Masalah sarana dan Prasarana/ Alat Perlengkapan olahraga Teqball yang terbilang Mahal standar masyarakat Indonesia, khususnya harga meja melengkung Teqball yang mahal, dapat menyurutkan minat dan motivasi untuk mengembangkan olahraga Teqball di Indonesia.
  2. Kurang profesionalnya cara, sistem, dan manajeman pengelolaan olahraga Teqball di Indonesia, serta kurang terpadunya dan selarasnya penjabaran kebijaksanaan pembinaan olahraga Teqqball, baik ditingkat daerah maupun nasional, maka akan mengancam upaya perkembangan  olahraga Teqball di Indonesia
  3. Tertinggalnya Negara Indonesia dengan negara – negara ASEAN dan dari negara lainnya, termasuk profesi dan tenaga kerja di bidang olahraga Indonesia.
  4. Mengancam tercapainya prestasi dan khasanah Sistem Keolahragaan Indonesia.
  5. Ketergantungan yang besar terhadap pendanaan olahraga dari APBD dan APBN.
  6. Masih belum adanya persepsi yang sama dari seluruh pengambil keuputusan dan kebijakan sehingga tidak meratanya pembinaan dan pengembangan olahraga Teqball
  7. Percepatan peningkatan prestasi olahraga negara tetangga.
Demikianlah analisis SWOT Olahraga di Indonesia, khususnya Olahraga Teqball. Saya sangat berharap semoga bermanfaat bagi Perkembangan Olahraga Teqball di Indonesia. Semoga Sistem Keolahragaan di Indonesia terus Jaya dan sukses. Salam Olahraga.

#teqball #teqballindonesia #pendidikanolahraga

Referensi:
  • https://id.wikipedia.org/wiki/Analisis_SWOT
  • https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/0/0b/SWOT_en.svg/326px-SWOT_en.svg.png
  • https://www.jurnal.id/id/blog/2017-manfaat-faktor-yang-memengaruhi-dan-contoh-analisis-swot/
  • https://arham892.blogspot.com/
  • http://ekonominator.blogspot.com/2016/05/kewirausahaan-olahraga-analisa-swot.html

Saturday 30 November 2019

MUSIK DALAM OLAHRAGA

MUSIK DALAM OLAHRAGA
(Conceptual)

Halo apa kabar gaess...?? Semoga kalian semua senantiasa sehat selalu. Amin. Baiklah postingan kali ini akan membahas mengenai musik dan olahraga. Sebelumnya, Saya ingin cerita sedikit kenapa judul postingan kali ini tentang musik dalam olahraga. Beberapa hari yang lalu saya menonton video di you tube, dalam video itu ada seorang pemuda millenial melakukan aksi joget yang membuat saya terheran-heran dan luar biasa. menurut saya pemuda itu melakukan joget (gerakan) yang didalamnya seperti gerakan dalam Olahraga yang memiliki unsur biomotor ability seperti kekuatan (strenght), kelentukan (flexybility), daya tahan (endurance), dan sebagainya. Pemuda tersebut melakukan gerakan (joget) tersebut tanpa terlihat kelelahan, malah semakin gembira dan bersemangat. Kemudian setelah saya perhatikan lagi dengan seksama, ternyata dibalik kesuksesan joget (gerakan) yang dia lakukan itu (terakhir saya lihat videonya sudah 1.353.031 x ditonton) ada unsur yang sangat membantu performancenya, yaitu Musik yang dihasilkan dari sang penabuk gendang yang sangat luar biasa. Alhasil saya bertanya-tanya sendiri dan mulai mencari referensi tentang musik dan olahraga. Berikutnya, inilah beberapa referensi yang saya temukan, selamat membaca gaess.... 


Sebelum kita lebih jauh membahas mengenai musik dalam olahraga. Berikut beberapa defenisi pendapat para ahli tentang musik dan olahraga.

Musik

Musik adalah suara yang disusun sedemikian rupa sehingga mengandung irama, lagu, nada, dan keharmonisan terutama dari suara yang dihasilkan dari alat-alat yang dapat menghasilkan irama. (https://id.wikipedia.org/wiki/Musik)

Menurut Karageorghis (2017:5) A piece of music, however, requires the careful organization of a number of elements: melody, harmony, rhythm, tempo, meter, timbre, and dynamics (Potongan Musik, bagaimanapun, membutuhkan pengaturan yang cermat dari sejumlah elemen: melodi, harmoni, ritme, tempo, meter, timbre, dan dinamika).

Menurut Departemen Education (2002:17) Prinsip-prinsip musik yaitu:
  1. Musik dipelajari lebih mudah jika siswa ditawari lingkungan kaya musik.
  2. Musik berkontribusi pada pengembangan bahasa, matematika, keterampilan ilmiah dan pencapaian keseluruhan.
  3. Musik mengembangkan imajinasi dan kreativitas.
  4. Musik mengembangkan konsep diri, ekspresi diri, disiplin diri dan keterampilan sosial yang positif.
  5. Musik mengembangkan kesadaran dan ekspresi estetika.
  6. Musik mengembangkan keterampilan psikomotorik
  7. Musik bermanfaat bagi komunitas individu dan umat manusia dengan:
  • memberikan keterampilan yang penting untuk hidup dalam masyarakat saat ini
  • menyediakan kesempatan rekreasi seumur hidup yang menyenangkan
  • menyediakan peluang karir
  • mendorong keterlibatan masyarakat dengan berpartisipasi sebagai pemain atau pendengar
  • mempromosikan apresiasi historis atas warisan budaya kita sendiri dan lainnya
  • mengkomunikasikan perasaan yang memfasilitasi pemahaman internasional.
Para pelaku Musik sebagai berikut :  artist, instrumentalist, interpreter, minstrel, music maker, performer, player, trabour Kinds of musicians: accompanist, arranger, backup, bandman, bassist, brass, bulgar, cellist, clarinettist, composer, conductor, cymbalist, drummer, electro-acoustician, fiddler, flautist, guitarist, hurdy-gurdy man, jazz, lyricist, mariachi, oboist, orchestral, orchestrator, organist, percussionist, scorer, singer, solo, songwriter, string, strummer, swing, symphonist, trombonist, trumpeter, violinist, violist, vocalist, wind performing musicians: band, chamber, diva, duet, rock band, septet, sextet, soloists, symphony.

OLAHRAGA

Menurut Stewart (2007: 7) Sport is important to people in many ways. It provides an ideal forum for expressing one’s physicality; it improves fitness, and builds social networks, particularly when played in a club setting. In professional sport, team games are particularly popular because they meet a deep-seated need for tribal identity, and provide an archetypal ritual where fans can re-live ancient ceremonies and social practices (Olahraga penting bagi orang dalam banyak hal. Ini menyediakan forum yang ideal untuk mengekspresikan fisik seseorang; itu meningkatkan kebugaran, dan membangun jejaring sosial, terutama ketika dimainkan dalam pengaturan klub. Dalam olahraga profesional, permainan tim sangat populer karena memenuhi kebutuhan identitas suku yang mendalam, dan menyediakan ritual pola dasar di mana penggemar dapat menghidupkan kembali upacara kuno dan praktik sosial).

Menurut Hoye, dkk (2015:5) Sport engenders unique behaviours in people, such as emulating their sporting heroes in play, wearing the uniform of their favourite player, or purchasing the products that sporting celebrities endorse. This vicarious identification with the skills, abilities and lifestyles of sports people can be used by sport managers and allied industries to influence the purchasing decisions of individuals who follow sport (Olahraga menimbulkan perilaku unik pada orang, seperti meniru pahlawan olahraga mereka dalam permainan, mengenakan seragam pemain favorit mereka, atau membeli produk-produk yang disokong oleh selebritas olahraga. Identifikasi perwakilan ini dengan keterampilan, kemampuan, dan gaya hidup olahragawan dapat digunakan oleh manajer olahraga dan industri sekutu untuk memengaruhi keputusan pembelian individu yang mengikuti olahraga)

Menurut Bergsgard, Houlihan, Mangset, Nodland and Rommetvedt (2007) dalam Russell Hoye,dkk. (2010) berpendapat bahwa pemerintah nasional menganggap olahraga sebagai aspek penting dari kegiatan ekonomi dan sosial karena tiga alasan: 
  • Pertama, olahraga memiliki makna budaya yang kuat bagi sebagian besar negara maju, yang ditunjukkan oleh jumlah perhatian media yang ditujukan untuk keberhasilan tim nasional dan dukungan untuk pembangunan stadion utama dan infrastruktur olahraga lainnya dengan dana publik. 
  • Kedua, olahraga dianggap sebagai sumber daya yang dapat digunakan untuk membantu memberikan tujuan non-olahraga, seperti menunjukkan kekuatan politik, memerangi pengucilan sosial, mengurangi obesitas pada masa kanak-kanak, meningkatkan pembangunan ekonomi dan memfasilitasi regenerasi kota. 
  • Ketiga, olahraga adalah multidimensi karena bukan hanya pelayanan publik, tetapi juga aspek penting dari penyediaan kesejahteraan dan aspek kegiatan ekonomi. Dengan demikian, dapat berkontribusi dalam banyak hal untuk pencapaian tujuan pemerintah di luar kebijakan olahraga yang difokuskan pada aspek instrumental olahraga, seperti meningkatkan kinerja atlet elit dan meningkatkan partisipasi dalam olahraga.

MUSIK DALAM OLAHRAGA 

Pengalaman empiris McLeod (2011) dalam bukunya mengatakan: As I gave the matter more thought, I realized that a host of pop anthems from “We Are the Champions” to “Rock and Roll Part 2” are played or sung regularly at sporting events around the world and that, particularly in those contexts, they are often important in constructing and problematizing various identities. From there I began to understand that music and sports intersect on many levels and that, almost invariably, this nexus served to construct, contest and/or promote one identity or another. For me, this realization was significant, in that it represented a potentially important fusion of the seemingly disparate realms of athletic and artistic cultures that, despite a recent emphasis on academic interdisciplinarity, are typically only addressed in discreet studies. I offer this work in the hopes that it will add one more piece to the puzzle of understanding the full scope and reach of music’s powers (Ketika saya memikirkan masalah ini lebih lanjut, saya menyadari bahwa sejumlah lagu kebangsaan pop dari "We Are the Champions" hingga "Rock and Roll Part 2" dimainkan atau dinyanyikan secara teratur di acara-acara olahraga di seluruh dunia dan itu, terutama dalam konteks itu, mereka sering penting dalam membangun dan mempersoalkan berbagai identitas. Dari sana saya mulai memahami bahwa musik dan olahraga bersinggungan pada banyak tingkatan dan bahwa, hampir selalu, perhubungan ini berfungsi untuk membangun, memperebutkan dan / atau mempromosikan satu identitas atau lainnya. Bagi saya, realisasi ini sangat penting, karena hal itu mewakili potensi perpaduan yang penting dari ranah budaya atletik dan artistik yang tampaknya berbeda, yang, meskipun baru-baru ini ditekankan pada interdisipliner akademik, biasanya hanya dibahas dalam studi yang cermat. Saya menawarkan karya ini dengan harapan akan menambah satu lagi teka-teki untuk memahami ruang lingkup penuh dan jangkauan kekuatan musik)

Lebih Lanjut, menurut Anthony Bateman and John Bale (2009:43) tentang musik dalam olahraga sebagai berikut: Psychomusicological research has broadened during the last two decades to include research in a variety of social contexts. One such social context that has attracted a considerable amount of interest is sport and exercise. There is burgeoning amount of evidence to suggest that music can have significant psychophysical effects and act as an ergogenic aid if certain conditions are satisfied. Indeed, Karageorghis and Terry contended that, ‘music is an untapped source of both motivation and inspiration for sport and exercise participants’. The same authors suggested that motor performance could be facilitated by music in a number of ways. For example, music has the capacity to act as a legal stimulant or sedative and can enhance both pre-task and in-task affect (i.e. feelings of pleasure/displeasure). Further, music stimulates the right hemisphere of the brain, which facilitates cognitive tasks such as imagery and mental rehearsal. According to Karageorghis et al. factors that contribute to the motivational qualities of music include rhythm response, musicality, cultural impact, and association (Penelitian psikomusikologis telah diperluas selama dua dekade terakhir untuk memasukkan penelitian dalam berbagai konteks sosial. Salah satu konteks sosial yang telah menarik minat banyak orang adalah olahraga dan olahraga. Ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa musik dapat memiliki efek psikofisik yang signifikan dan bertindak sebagai bantuan ergogenik jika kondisi tertentu dipenuhi. Memang, Karageorghis dan Terry berpendapat bahwa, "musik adalah sumber motivasi dan inspirasi yang belum dimanfaatkan untuk peserta olahraga dan olahraga". Penulis yang sama menyarankan bahwa kinerja motor dapat difasilitasi oleh musik dalam beberapa cara. Sebagai contoh, musik memiliki kapasitas untuk bertindak sebagai stimulan hukum atau obat penenang dan dapat meningkatkan efek pra-tugas dan dalam-tugas (yaitu perasaan kesenangan / ketidaksenangan). Lebih jauh, musik merangsang belahan kanan otak, yang memfasilitasi tugas-tugas kognitif seperti pencitraan dan latihan mental. Menurut Karageorghis et al. faktor-faktor yang berkontribusi terhadap kualitas motivasi musik termasuk respons irama, musikalitas, dampak budaya, dan asosiasi).

Menurut McLeod (2011:56) Despite the widespread use of music to accompany exercise, there is little evidence to support the positive effects of music on physical performance. Very little research, for example, has investigated the influence of music on physical strength. One exception is a 1981 study that used 33 male and 16 female undergraduate students to compare the influence of stimulative music, sedative music, and silence (no music) on measured grip strength. The results concluded that sedative music may actually decrease one’s grip strength and hence one’s muscular fitness training potential. However, no statistically significant difference was observed between stimulative music and silence. Similar studies on the effects of music on exercise performance have produced inconsistent data. Music has been shown to improve muscular endurance in junior high students doing sit-ups and college women doing push-ups. Similarly, university-aged men and women were able to walk farther and with less effort when exercising to music than they were with no music. However, music was observed to exhibit no significant physiological influence on bicycle performance in untrained university men and women, though the subjects felt they had performed better with music. Indeed, while the actual physiological benefits of exercising to music may be inconclusive, it is through its capacity to increase enjoyment, and hence compliance to a fitness program, that music is likely to contribute to long-term physical benefits. In 1986 one study, for example, found that upbeat music significantly decreased feelings of anger, fatigue, and depression in comparison with slower music (Terlepas dari meluasnya penggunaan musik untuk mengiringi olahraga, ada sedikit bukti untuk mendukung efek positif musik pada kinerja fisik. Sangat sedikit penelitian, misalnya, yang meneliti pengaruh musik terhadap kekuatan fisik. Satu pengecualian adalah sebuah studi tahun 1981 yang menggunakan 33 pria dan 16 mahasiswa wanita untuk membandingkan pengaruh musik stimulatif, musik penenang, dan keheningan (tanpa musik) pada kekuatan cengkeraman yang diukur. Hasilnya menyimpulkan bahwa musik obat penenang sebenarnya dapat mengurangi kekuatan genggaman seseorang dan karenanya potensi pelatihan kebugaran otot seseorang. Namun, tidak ada perbedaan yang signifikan secara statistik yang diamati antara musik stimulatif dan keheningan. Studi serupa tentang efek musik pada kinerja latihan telah menghasilkan data yang tidak konsisten. Musik telah terbukti meningkatkan daya tahan otot pada siswa SMP yang melakukan sit-up dan wanita yang melakukan push-up. Demikian pula, pria dan wanita usia universitas mampu berjalan lebih jauh dan dengan lebih sedikit usaha ketika berolahraga untuk musik daripada mereka tanpa musik. Namun, musik diamati menunjukkan tidak ada pengaruh fisiologis yang signifikan terhadap kinerja sepeda pada pria dan wanita universitas yang tidak terlatih, meskipun subjek merasa mereka telah tampil lebih baik dengan musik. Memang, sementara manfaat fisiologis aktual dari berolahraga untuk musik mungkin tidak meyakinkan, itu adalah melalui kapasitasnya untuk meningkatkan kenikmatan, dan karenanya kepatuhan terhadap program kebugaran, musik cenderung berkontribusi untuk manfaat fisik jangka panjang. Pada tahun 1986 satu studi, misalnya, menemukan bahwa musik yang ceria secara signifikan mengurangi perasaan marah, kelelahan, dan depresi dibandingkan dengan musik yang lebih lambat).

Menurut Anthony Bateman and John Bale (2009:15) Dalam bidang olahraga dan latihan, para peneliti terutama mengeksplorasi efek psikologis, psikofisik dan ergogenik dari musik. Efek psikologis mengacu pada bagaimana musik memengaruhi suasana hati, emosi, memengaruhi (perasaan senang atau tidak senang), kognisi (proses berpikir), dan perilaku. Efek psikofisik dari musik mengacu pada persepsi psikologis dari upaya fisik yang diukur dengan peringkat dari tenaga yang dirasakan (RPE).



PENGGUNAAN MUSIK DALAM EXERCISE DAN OLAHRAGA

Dalam kehidupan sehari-hari saya pribadi saat berolahraga kadang merasakan ada sesuatu yang kurang jika tidak diiringi musik. Saya yakin kalianpun mersakan hal yang sama dengan saya. Saat berolahraga diiringi musik (seperti di Gym) saya merasakan motivasi dan semakin semangat untuk melanjutkan latihan, merasa semakin kuat. Namun kita tidak dapat memahami mengapa dan kenapa hal itu bisa terjadi. 

Menurut Karageorghis (2017:15) Musik digunakan dalam tiga cara utama dalam olahraga dan olahraga: sinkron, asinkron, dan pra-tugas. Aplikasi musik yang sinkron ditandai dengan penggunaan aspek ritmis, atau temporal, musik sebagai jenis metronom yang mengatur pola gerakan. Misalnya, dalam renang yang disinkronkan, para atlet berusaha untuk menjaga rutinitas tarian akuatik mereka pada waktu yang tepat dengan musik yang menyertainya. 

Menurut Karageorghis (2017:12) Fenomena budaya musik dan olahraga digabungkan secara mulus di acara-acara zaman modern sampai-sampai semuanya tampak berjalan seiring. Pelatih ledakan musik di ruang ganti untuk mengilhami pemain dengan tujuan bersama. DJ profesional direkrut untuk membuat pilihan yang melibatkan pendukung dan membangunkan para pemain saat mereka memasuki medan pertempuran. Juga, banyak tim telah mengadopsi lagu kebangsaan mereka sendiri atau lagu tanda tangan yang meningkatkan rasa identitas dan semangat mereka. Misalnya, Stadion St Mary di Southampton FC berayun ke favorit Dixieland "When The Saints Go Marching In," sedangkan Stadion Anfield di Liverpool FC bergema pada lagu "You Never Never Walk Alone," sebuah lagu yang dipopulerkan oleh kelompok Liverpudlian Gerry dan Pacemaker di awal 1960-an.

Menurut McLeod. (2011: 11) salah satu manifestasi paling umum dari kesamaan antara musik dan atletik terjadi melalui latihan menari. Ciri khas utama dari tarian adalah bahwa ia selalu melibatkan gerakan dan aktivitas fisik manusia dan pada dasarnya disertai dengan suara musik. Bagi orang Yunani kuno, nyatanya, musik, tarian, dan puisi diwakili oleh mousik art (seni Muses).

Menurut Thomson (2014:1) Some situations will define an athlete's career more than others: consider the importance of events like the Olympics, the World Cup, Wimbledon, or the Super Bowl. In the same way, musicians face the build-up of intensity and stress around career-defining performances like auditions, competitions, and recitals. While walking out onto the stage, they bring with them years of experience, family influence and pressure, ambition and self-desire, and hours and years of preparation and dedication. Unlike finding themselves in potentially gamewinning scenarios, their repertoire is pre-planned and intimately familiar. There will be crucial moments of dazzling technical display or most poignant expressive turning points, however, upon which their success will be judged by themselves, their audience, colleagues, potential employers, and adjudicators (Beberapa situasi akan mendefinisikan karier seorang atlet lebih dari yang lain: pertimbangkan pentingnya acara seperti Olimpiade, Piala Dunia, Wimbledon, atau Super Bowl. Dengan cara yang sama, musisi menghadapi peningkatan intensitas dan stres di sekitar pertunjukan yang menentukan karier seperti audisi, kompetisi, dan resital. Sambil berjalan ke atas panggung, mereka membawa pengalaman bertahun-tahun, pengaruh dan tekanan keluarga, ambisi dan keinginan diri, dan persiapan serta dedikasi selama berjam-jam. Tidak seperti menemukan diri mereka sendiri dalam skenario yang berpotensi memulainya, repertoar mereka sudah direncanakan sebelumnya dan sangat akrab. Akan ada saat-saat krusial dari tampilan teknis yang memesona atau titik balik paling ekspresif yang mengharukan, di mana keberhasilan mereka akan dinilai sendiri, audiens, kolega, calon atasan, dan adjudicator mereka).

Menurut Anthony Bateman and John Bale (2009:3) Pada tahun 1993 sebuah makalah diterbitkan dalam Jurnal Sosiologi Olahraga yang menyatakan bahwa 'musik telah menerima sangat sedikit perhatian di antara para sarjana olahraga'. Kemungkinan besar, meskipun kami tidak memiliki bukti, bahwa sebuah makalah dalam jurnal musik mungkin telah menerbitkan pandangan bahwa ahli musik telah mengabaikan olahraga. Tetapi kedua klaim tersebut hanya sebagian yang benar. Musik telah lama hadir dalam olahraga, sementara banyak karya musik telah terinspirasi oleh, atau setidaknya menyinggung, masalah olahraga. 

Sebuah ironi modern, terutama mengingat saya sendiri dari penelitian yang diterbitkan, adalah bahwa banyak badan olahraga yang mengatur melarang penggunaan musik atau saat ini sedang mempertimbangkan untuk melarangnya dalam kompetisi. Sebagai contoh, Asosiasi Federasi Atletik Internasional (IAAF) telah melarang musik sejak tahun 2006 karena, sebagian, karena efek peningkatan kerja yang potensial tetapi juga pada kenyataan bahwa musik dapat sangat memabukkan sehingga menempatkan atlet dalam acara-acara partisipasi massa, seperti sebagai maraton, dalam bahaya. Mereka mungkin bertemu satu sama lain, kehilangan instruksi penting, atau bahkan tertabrak mobil. Selain itu, dalam acara stadion, IAAF prihatin bahwa pelatih mungkin mengirimkan instruksi kepada atlet mereka melalui perangkat musik (Karageorghis, 2017).

Demikianlah postingan kali ini, semoga kita diberi rezeki umur yang panjang oleh Tuhan Yang Maha Esa, sehingga saya bisa melanjutkan pembahasan konsep musik dalam olahraga ini dengan menambahkan beberapa referensi dan materi yang lebih dalam lagi.

Postingan Musik dalam Olahraga ini kupersembahkan khusus kepada Bapak saya; Drs. H. Abdul Hamid Syahban, S.Sos. yg memberi masukan tentang Musik dan Olahraga, saya ucapkan terima kasih. Sekian dan terima kasih untuk semua. Salam Olahraga... Jaya!!

Reference:
  • Anthony Bateman and John Bale. 2009. Sporting Sounds; Relationships between sport and music. London and Newyork: Routledge Taylor & Francis Group
  • Costas I. Karageorghis. 2017. APPLYING MUSIC IN EXERCISE AND SPORT. UK London: Human Kinetics
  • DEPARTMENT OF EDUCATION. 2002.ELEMENTARY MUSIC CURRICULUM GUIDE GRADES 1 TO 6. page 17. Canada: PRINCE EDWARD ISLAND
  • Ken McLeod. 2011. We are the Champions: The Politics of Sports and Popular Music. page ix. England-USA: Ashgate Publishing Limited/Company
  • Russell Hoye, Matthew Nicholson, Barrie Houlihan. 2010. Sport and Policy Issues and Analysis. Butterworth-Heinemann is an imprint of Elsevier: USA
  • Russell Hoye, Aaron C.T. Smith, Matthew Nicholson, and Bob Stewart. 2015. Sport Management Principles and applications FOURTH EDITION. Routledge: New York
  • Thomson, Jonathan. 2014. Training for Performance: Lessons from Sports Psychology Applied to Musical Training, page 91.(https://escholarship.org/uc/item/4ff0n36h)
  • Wikipedia. Musik. Diakses Tanggal 30 November 2019 dari https://id.wikipedia.org/wiki/Musik

Wednesday 27 November 2019

DOPING DALAM OLAHRAGA

Doping dalam Olahraga

Pada tahun 2018-2019 kita mendapat berita tentang beberapa atlit olahraga yang tersandung skandal doping. Contoh berita tentang atlit yang tersandung skandal doping sebagai berikut; 
  1. Atlet lari gawang asal China, Wu Shuijiao dinyatakan positif doping pada bulan Juli 2018,
  2. Petinju kelas berat Inggris Dillian Whyte terancam skorsing delapan tahun jika terbukti menggunakan doping saat mengalahkan Oscar Rivas Minggu (21/7/2019) pagi WIB.
  3. Status tuan rumah yang dimiliki Rusia di Piala Eropa 2020 terancam hilang. Skandal doping menjadi penyebabnya.
  4. Lifter putri kelas 49 kg Acchedya Jaggadhita (atlit angkat besi) dinyatakan gagal tes doping oleh International Weightlifting Federation (IWF).
  5. Mahkamah Arbitrase Olahraga (CAS), selasa waktu setempat, menyatakan sisdang putusan menyangkut klarifikasi badan renang internasional FINA dalam kasusu doping bintang china Sun Yang, ditunda sampai Oktober.
Di atas merupakan beberapa skandal doping yang belum lama terjadi, kelihatannya skandal doping ini menjadi momok yang menakutkan bagi atlit-atlit olahraga di dunia. Sebenarnya skandal doping ini bukan hal yang baru di dalam dunia olahraga, bahkan kasus doping ini menurut sejarah doping dalam olahraga dimulai kurang lebih pada abad ke-19. Nah sekarang tahu kah kalian apa itu doping?? Postingan kali ini kita akan mengenal lebih dekat tentang doping khususnya di bidang keolahragaan.. lets go guyss..

Pengertian Doping
  1. Bab I Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional mengenai Ketentuan Umum menjelaskan, doping adalah penggunaan zat dan/atau metode terlarang untuk meningkatkan prestasi olahraga.
  2. Doping adalah pemberian obat/bahan secara oral/parental kepada seorang olahragawan dalam kompetisi, dengan tujuan utama untuk meningkatkan prestasi secara tidak wajar (Richard V.Ganslen).
  3. Doping adalah pemberian/penggunaan oleh peserta lomba, berupa bahan yang asing bagi organisme melalui jalan apa saja atau bahan fisiologi dalam jumlah yang abnormal atau diberikan melalui jalan yang abnormal, dengan tujuan meningkatkan prestasi (International Conggres of Sport Sciences; Olympiade Tokyo 1964).
  4. Doping adalah upaya meningkatkan prestasi dengan menggunakan zat atau metode yang dilarang dalam olahraga dan tidak terkait dengan indikasi medis.
  5. Dalam olahraga, doping merujuk pada penggunaan obat peningkat performa oleh para atlet agar dapat meningkatkan performa atlet tersebut. Akibatnya, doping dilarang oleh banyak organisasi olahraga seluruh dunia.
  6. Menurut IOC (Komite Olimpiade Internasional) pada tahun 1990, doping adalah upaya meningkatkan prestasi dengan menggunakan zat atau metode yang dilarang dalam olahraga dan tidak terkait dengan indikasi medis. Alasannya terutama mengacu pada ancaman kesehatan atas obat peningkat performa, kesamaan kesempatan bagi semua atlet dan efek olahraga "bersih" (bebas doping) yang patut dicontoh dalam kehidupan umum. Selain obat, bentuk lain dari doping ialah doping darah, baik melalui transfusi darah maupun penggunaan hormon eritropoietin atau steroid anabolik tetrahidrogestrinon.
  7. Menurut International Congress of Sport Sciences; Olympiade Tokyo 1964 : Doping adalah pemberian/penggunaan oleh peserta lomba berupa bahan yang asing bagi organisme melalui jalan apa saja atau bahan fisiologis dalam jumlah yang abnor-mal atau diberikan melalui jalan yang abnormal, dengan tujuan meningkatkan prestasi.
  8. Doping adalah penggunaan atau pemakaian bahan atau zat-zat faali dalam jumlah banyak yang dimasukan kedalam tubuh dengan cara yang tidak wajar, dengan tujuan khusus yaitu mencapai peningkatan kemampuan secara buatan dalam suatu pertandingan.


Jenis-Jenis Doping
Obat-obatan yang dilarang oleh Badan Anti Doping Dunia dapat dimasukan dalam delapan golongan. Ke delapan golongan tersebut adalah sebagai berikut :
1. Stimulants
Stimulan adalah obat yang digunakan untuk meningkatkan aktivitas fisik dan kewaspadaan dengan meningkatkan gerak jantung dan pernapasan serta meningkatkan fungsi otak. Dengan berkerja pada sistem saraf pusat, stimulan bisa merangsang tubuh baik secara mental dan fisik.
Contohnya adalah adrafinil, kokain, modafinil, pemoline, selegiline Dilarang karena dapat merangsang pikiran atau tubuh, sehingga meningkatkan kinerja dan memberi atlet keuntungan yang tidak adil.
Atlet menggunakannya untuk meningkatkan kemampuan mereka dalam latihan pada tingkat yang optimal, menekan kelelahan tempur dan nafsu makan.
2. Narcotic Analgesics
Analgesik narkotik biasanya mengambil bentuk obat penghilang rasa sakit yang bekerja pada otak dan sumsum tulang belakang untuk mengobati rasa sakit yang terkait dengan stimulus yang menyakitkan.
Contohnya buprenorfin, dextromoramide, heroin, morfin, petidin Analgesik narkotik dilarang karena dapat digunakan untuk mengurangi atau menghilangkan nyeri dirasakan dari cedera atau sakit sehingga untuk membantu atlet dalam latihan yang lebih keras dan untuk jangka waktu yang lama. Bahaya dalam hal ini adalah bahwa obat itu hanya menyembunyikan rasa sakit tidak mengobati sakitnya itu sendiri.
Akibatnya, atlet mungkin memiliki rasa aman yang palsu, dan dengan terus melatih dan bersaing, resiko kesehatan menjadi meningkat. Oleh karena itu obat ini dilarang digunakan dalam kompetisi.
3. Cannabinoids
Cannabinoids adalah bahan kimia psikoaktif berasal dari tanaman ganja yang menyebabkan perasaan relaksasi. Contohnya adalah hashis, minyak hashis, marijuana. Marijuana umumnya tidak dianggap meningkatkan kinerja, tapi dilarang karena penggunaannya merusak citra olahraga. Ada juga faktor keamanan terlibat karena penggunaan ganja dapat melemahkan kemampuan atlet, sehingga mengorbankan keselamatan atlet dan pesaing lainnya. Atlet menggunakannya untuk meningkatkan waktu pemulihan mereka setelah latihan, meningkatkan denyut jantung mereka, mengurangi kelemahan mereka. Obat ini Dilarang dalam kompetisi
4. Anabolic Agents
Anabolik steroid androgenik (AAS) adalah versi sintetis dari hormon testosteron. Testosteron adalah hormon kelamin laki-laki ditemukan dalam jumlah besar pada kebanyakan laki-laki dan di beberapa perempuan.
Anabolik steroid androgenik masuk ke dalam salah satu dari dua kategori: 1) steroid eksogen adalah substansi yang tidak mampu diproduksi oleh tubuh secara alami, dan 2) steroidendogen adalah mereka zat yang mampu diproduksi oleh tubuh secara alami.
Contoh steroid eksogen adalah drostanolone, metenolone dan oksandrolon, sedangkan contoh steroid endogen adalha androstenediol (andro), dehydroepiandrosterone (DHEA) dan testosterone.
Agen anabolik hanya boleh diresepkan untuk penggunaan medis saja. Dilarang karena penggunaan agen anabolik dapat meningkatkan kinerja seorang atlet, memberikan mereka keuntungan yang tidak adil. Kemungkinan lain adalah efek samping yang serius medis bagi pengguna.
Atlet menggunakannya untuk meningkatkan ukuran dan kekuatan otot, mengurangi jumlah waktu yang diperlukan untuk pulih setelah latihan,dan untuk melatih lebih keras dan untuk jangka waktu yang lama. Obat ini dilarang di dalam dan di luar kompetisi
5. Peptides Hormones
Hormon peptida adalah zat yang diproduksi oleh kelenjar dalam tubuh ,dan setelah beredar melalui darah, dapat mempengaruhi organ-organ dan jaringan lain untuk mengubah fungsi tubuh.
Contohnya adalah eritropoietin, hormon pertumbuhan manusia, insulin, corticotrophins Hormon Peptida yang merupakan pelayan pembawa pesan antara organ berbeda, dilarang karena merangsang berbagai fungsi tubuh seperti pertumbuhan, perilaku dan sensitifitas terhadap rasa sakit.
Atlet menggunakannya untuk merangsang produksi hormone alami, meningkatkan pertumbuhan otot dan kekuatan, dan meningkatkan produksi sel darah merah yang bisa meningkatkan kemampuan darah untuk membawa oksigen. Obat ini filarang di dalam dan di luar kompetisi
6. Beta-2 Agonists
Beta-2 agonis adalah obat yang biasa digunakan untuk mengobati asma dengan relaksasi otot-otot yang mengelilingi jalan napas dan membuka saluran udara.
Contohnya bambuterol hidroklorida, hidroklorida reproterol, hidroklorida tulobuterol. Dilarang karena mereka dapat memberikan keuntungan yang sama dengan Stimulan (no 1) atau, jika diberikan ke dalam aliran darah, memiliki efek anabolic (lihat no 4). Atlet menggunakannya untuk meningkatkan ukuran otot mereka dan mengurangi lemak tubuh. Bila dimasukan melalui mulut atau pun dengan suntikan, Beta-2dapat memiliki efek stimulasi yang kuat. Obat ini dilarang di dalam dan di luar kompetisi
7. Masking Agents
Agen masking adalah produk yang berpotensi dapat menyembunyikan keberadaan zat terlarang dalam urin atau sampel lainnya.
Contohnya epitestosterone, dekstran, diuretik, probenesid Dilarang karena Masking Agen dapat menyembunyikan keberadaan zat terlarang dalam urin seorang atlet atau sampel lainnya, yang memungkinkan mereka untuk menutupi penggunaan dan memperoleh keunggulan kompetitif yang tidak adil. Atlet memang menggunakannya untuk menyembunyikan penggunaan zat terlarang dalam proses pengujian. Obat ini dilarang di dalam dan di luar kompetisi
8. Glucocorticosteroids
Dalam pengobatan konvensional, glukokortikosteroid digunakan terutama sebagai obat anti-inflamasi dan untuk meringankan rasa sakit. Mereka umumnya digunakan untuk mengobati asma, demam, peradangan jaringan dan rheumatoid arthritis.
Contohnya deksametason, flutikason, prednison, triamsinolon asetonid danrofleponide Dilarang karena ketika diberikan secara sistemik (ke dalam darah) glukokortikosteroid dapat menghasilkan perasaan euforia, berpotensi memberikan keuntungan yang tidak adil atlet.
Atlet menggunakanya biasanya untuk menutupi rasa sakit yang dirasakan dari cedera dan penyakit. Obat ini dilarang di dalam kompetisi saja.
Dampak Penggunaan Doping Bagi Olahragawan
Berikut ini merupakan dampak buruk  atau bahaya doping bagi orang yang mengkonsumsinya :
  1. Konsumsi obat doping pada atlet dapat meningkatkan prestasi yang melampai batas kemampuan normal. Keadaan ini tidak wajar dan berbahaya, karena rasa letih merupakan peringatan dari tubuh bahwa seseorang tersebut telah sampai batas kemampuannya. Jika dipaksakan bisa menimbulkan “exhaustion” yang membahayakan kesehatan. Overdose dapat berbahaya, dapat menimbulkan kekacauan pikiran, delirium, halusinasi, perilaku ganas, dan juga aritmia jantung yang dapat menimbulkan masalah serius. Untuk mengatasi gejala ini digunakan sedative misalnya diazepam.
  2. Doping dengan suntikan darah akan menimbulkan reaksi alergi, meningkatnya sirkulasi darah di atas normal, dan mungkin gangguan ginjal. Golongan obat peptide hormonis dan analognya dapat berakibat si atlet menderita sakit kepala, perasaan selalu letih, depresi, pembesaran buah dada pada atlet pria, dan mudah tersinggung.
  3. Dampak buruk dari suntikan eritropoetin adalah darah menjadi lebih pekat sehingga mudah menggumpal dan memungkinkan terjadinya stroke (pecahnya pembuluh darah di otak).
  4. Pemakaian deuretika yang terlalu berlebihan dapat menyebabkan pengeluaran garam mineral yang berlebihan. Sehingga mengakibatkan timbulnya kejang otot, mual, sakit kepala, dan pingsan. Pemakaian yang terlalu sering mungkin akan menyebabkan gangguan ginjal dan jantung.
  5. Pemakaian obat analgesic pada atlit perempuan berfungsi menghilangkan rasa sakit ketika haid. Namuan dampak buruknya  jika salah memilih obat bisa menyebabkan sulit bernapas, mual, konsentrasi yang hilang, dan mungkin menimbulkan adiksi atau ketagihan. 
  6. Salah satu jenis obat doping yang paling sering digunakan para atlet adalah obat-obatan anabolik, seperti hormon androgenik steorid. Jenis hormon ini punya efek berbahaya, baik bagi atlet pria maupun atlet perempuan karena mengganggu keseimbangan hormon tubuh dan dapat juga meningkatkan risiko terkena penyakit hati dan jantung. Jika atlit wanita mengkonsumsi obat ini, dapat menyebabkan tumbuhnya sifat pria, seperti berkumis, suara berat, dan serak. Selanjutnya, menimbulkan gangguan menstruasi, perubahan pola distribusi pertumbuhan rambut, mengecilkan ukuran buah dada, dan meningkatkan agresivitas. Bagi atlet remaja, penggunaan obat ini dapat menyebabkan timbulnya jerawat. Dan yang paling mengkhawatirkan adalah pertumbuhannya akan berhenti.
  7. Beta-blockers membendung penyampaikan rangsangan ke jantung, paru-paru dan aliran darah, memperlambat rata-rata detak jantung. Itu dilarang dalam olahraga seperti panahan dan menyelam karena menghindarkan getaran. Efek merugikan yang terjadi antar alain mimpi buruk, susah tidur, kelelahan, depresi, gula darah rendah dan gagal jantung.
  8. HGH  atau Human Growth Hormone (hormon pertumbuhan manusia), somatotrophin. menyamai hormon pertumbuhan dalam darah yang dikendalikan oleh mekanisme kompleks yang merangsang pertumbuhan, membantu sintesa protein dan menghancurkan lemak. HGH disalahgunakan oleh saingan untuk merangsang otot dan pertumbuhan jaringan. Efek yang merugikan termasuk kelebihan kadar glukosa, akumulasi cairan, sakit jantung, masalah sendi dan jaringan pengikat, kadar lemak tinggi, lemahnya otot, aktivitas thyroid yang rendah dan cacat.

Lembaga-Lembaga Doping Olahraga
  • World Anti-Doping Agency (disingkat WADA) adalah sebuah badan yang dibentuk atas prakarsa Komite Olimpiade Internasional (IOC) pada 10 November 1999 di Lausanne, Swiss untuk memerangi penggunaan obat-obatan terlarang dalam olahraga.
  • Lembaga Anti Doping Indonesia yang selanjutnya disebut LADI adalah lembaga mandiri di tingkat nasional yang membantu Menteri dalam pelaksanaan ketentuan anti doping di Indonesia. LADI mempunyai tugas diantaranya menetapkan peraturan doping sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan dan The Code dari World Anti Doping Agency, disertai mekanisme pemberian sanksi.

Jadi doping mempunyai dampak  negatif dibidang Keolahragaan, bila digunakan maka atlit atau pelatih tersebut tidak "fair play". Doping telah menelan banyak korban di kalangan olahraga maksud tujuan mencapai prestasi malah justru sebaliknya. Maka di harapkan jangan menggunakan doping hanya untuk manfaat diluar manfaat doping tersebut. 

Demikianlah postingan kita kali ini mengenai doping dalam olahraga, semoga bermanfaat. salam Olahraga... JAYA!!

Referensi

  1. https://sports.sindonews.com/read/1424153/50/dibayangi-sanksi-8-tahun-karier-tinju-dillian-whyte-terancam-habis-1564144531
  2. https://sports.sindonews.com/read/1369474/51/atlet-china-peraih-medali-emas-asian-games-tersandung-kasus-doping-1547124666
  3. https://sport.detik.com/sepakbola/bola-dunia/d-4799619/skandal-doping-ancam-status-tuan-rumah-rusia-di-piala-eropa-2020
  4. https://sport.detik.com/sport-lain/d-4457979/atlet-angkat-besi-tersangkut-doping-menpora-kaget?_ga=2.58718442.1792829216.1574834556-1798676122.1574834556
  5. https://www.antaranews.com/berita/1022922/sidang-doping-perenang-sun-yang-ditunda-oktober
  6. https://bnn.go.id/atlet-perlu-edukasi-tentang-bahaya-doping-dan-narkoba/
  7. https://id.wikipedia.org/wiki/Doping
  8. http://calon-dokter.blogspot.com/2008/06/beberapa-obat-doping.html
  9. https://tamamijaya.blogspot.com/2011/10/perang-melawan-doping-dalam-olahraga.html
  10. http://ladi.or.id/tipe2/index.php?option=com_content&task=view&id=77&Itemid=55
  11. http://tyoteye.multiply.com/journal/item/2
  12. http://ladi.or.id/tipe2/index.php?option=com_content&task=view&id=75&Itemid=58
  13. http://krm7zakyblog.blogspot.com/2009/12/beberapa-macam-macam-obat-doping.html
  14. http://cakmoki86.wordpress.com/2008/01/13/doping-mengejar-prestasi-menuai-sangsi/
  15. http://simbolonbermanhot.blogspot.com/2013/05/vitamin.html#sthash.h9Uehu3M.dpuf
  16. https://media.graytvinc.com/images/810*455/OLYMPIC+DOPING.jpg
  17. https://id.wikipedia.org/wiki/World_Anti-Doping_Agency
  18. https://assets-a2.kompasiana.com/items/album/2017/08/15/logo-wada-599251e9894eb16fee6942f2.png?t=o&v=350
  19. https://encrypted-tbn0.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcRELqeliYtR9gZLxsEg4KHK-MRNniCSh83b3QVPy4Zh-LbgSGtl&s
  20. http://ditjenpp.kemenkumham.go.id/arsip/bn/2017/bn831-2017.pdf

Thursday 21 November 2019

TEQBALL INDONESIA

Halo apa kabar semua ? Saya harap teman-teman selalu sehat dan tetap bugar. Postingan kali ini akan membahas tentang Olahraga yang baru dan menarik, namanya TEQBALL. Olahraga TEQBALL digadang-gadang sebagai olahraga kaum millenial.. Waahh kedengarannya sangat seru ya teman-teman. Klo begitu langsung aja nih, berikut beberapa artikel yang saya rangkum mengenai TEQBALL. Selamat membaca gaess….




Foto 1. Saya Berama Tim Jakarta Teqball Club (JTC) di SMK 50 Jakarta, Thn 2021

Link Launching TEQBALL INDONESIA: https://youtu.be/C5_3DNg8f2M
Link Instagram Gue: https://www.instagram.com/p/B9dT2B4A9Vh/?igshid=u50f1hs873zt

Gambar 1. Teqball Double
(https://teqball.com/en/teqball/news/1st-anniversary-fiteq)

A. Apa itu Teqball ?
  1. Teqball is a new sport equipment and a new sport based on football (Teqball adalah peralatan olahraga baru dan olahraga baru berbasis sepakbola). (https://teqball.com/en)
  2. Teqball is a sport played between two players as a singles game or between three or four players as a doubles game, which resembles table tennis. It is played on a curved table and with a ball similar to a football, hit by any part of the body except the hands (Teqball adalah olahraga yang dimainkan antara dua pemain sebagai permainan tunggal atau antara tiga atau empat pemain sebagai permainan ganda, yang menyerupai tenis meja. Teqball dimainkan di atas meja melengkung dan dengan bola yang mirip dengan sepak bola, dipukul oleh bagian tubuh mana pun kecuali tangan ). (https://en.wikipedia.org/wiki/Teqball)
  3. … teqball can be played by 2 players (singles game), by 3 players (Canadian doubles), by 4 players (doubles game) or even by several more players similar to the ‘Round-the-tables’ game in Ping Pong (… teqball dapat dimainkan oleh 2 pemain (permainan tunggal), oleh 3 pemain (ganda Kanada), oleh 4 pemain (permainan ganda) atau bahkan oleh beberapa pemain lain yang mirip dengan permainan ‘Round-the-tables’ di Ping Pong). (https://teqball.com/en/functions/teqball)
  4. … teqball sendiri merupakan gabungan antara dua jenis olahraga yang sudah ada sebelumnya yakni tenis meja dan sepakbola. (https://www.indosport.com/multi-event/20151111/kenal-lebih-dekat-teqball-aliran-baru-sepakbola)
  5. … teqball tengah menjadi permainan baru yang mulai digemari. Mirip tenis meja, permainan ini lebih ke pertunjukan kemampuan olah bola dan konsentrasi dan akurasi. Bedanya jika di tenis meja atau ping pong meja bermainnya mendatar, teqball menggunakan meja melengkung. Jika di tenis meja memakai bat dan bola khusus, di teqball mesti menggunakan kaki dan kepala. Ukuran bolanya juga seperti bola sepak. (https://www.tribunnews.com/sport/2019/11/02/hellen-sarita-de-lima-ajak-kaum-milenial-tekuni-olahraga-teqball?page=2)
  6. … the sport is played on a curved ping-pong like table requiring football skills (… olahraga ini dimainkan di atas meja seperti ping-pong yang membutuhkan keterampilan sepak bola (https://www.rapidtvnews.com/2019061856403/eurosport-takes-teqball-to-the-world.html#axzz65k6mHEH3)
Jadi, dapat saya simpulkan bahwa : Teqball adalah olahraga campuran sepak bola, tenis meja dan sepak takraw yang menggunakan meja melengkung dan dimainkan dengan bagian tubuh manapun kecuali tangan serta dilarang menyentuh bola dengan bagian tubuh yang sama dua kali berturut-turut.


Gambar 2. Teqball Single
(https://i.ytimg.com/vi/dLi42TcsrdY/maxresdefault.jpg)


Foto 2. Jakarta Teqball Club (JTC) 2021

B. Sejarah dan Perkembangan Teqball (Internasional & Nasional)

Teqball was invented in 2014 in Hungary by two football enthusiasts, Gábor Borsányi, a former professional player and Viktor Huszár, a computer scientist (Teqball diciptakan pada tahun 2014 di Hunggaria oleh dua penggemar sepak bola, Gábor Borsányi, mantan pemain profesional dan Viktor Huszár, seorang ilmuwan computer).
Permainan teqball sebagai cabang olahraga baru dari Hongaria.

Pendiri dan penggagas utama Teqball adalah; Gábor Borsányi, Gyuri Gattyán dan Viktor Huszár. (https://teqball.com/en/teqball/about)  
  1. Gábor Borsányi : Pendiri dan penemu teqball, Dia adalah mantan pemain sepak bola profesional, yang pensiun pada usia muda. Olahraga selalu menjadi kegemarannya dan ia datang dengan ide teqball, bentuk sepakbola paling bersih.
  2. Gyuri Gattyán : Gyuri adalah pengusaha internasional, yang bertanggung jawab atas strategi bisnis teq. Dia mengakui olahraga baru dapat memberikan nilai baru kepada dunia.
  3. Viktor Huszár : Viktor adalah pikiran ilmiah dalam tim teq. Dia adalah ilmuwan komputer pencinta sepakbola, yang menempatkan sumber daya teknik di belakang proyek teqball & teqbox. Dia adalah presiden klub sepak bola universitas teknologi & ekonomi budapest. 
Federasi tingkat internasional Teqball adalah Fédération Internationale de Teqball ( FITEQ ). Piala Dunia Teqball adalah kompetisi tahunan yang diselenggarakan oleh FITEQ. Piala Dunia menyelenggarakan kompetisi Tunggal dan Ganda dengan pria dan wanita berpartisipasi bersama.

Gambar 3. Logo FITEQ
(https://www.linkedin.com/company/fiteq-f%C3%A9d%C3%A9ration-internationale-de-teqball)

Piala Dunia Teqball pertama diadakan di Budapest, Hongaria pada tahun 2017 dengan lebih dari 20 negara yang berpartisipasi. Versi 2018 dari acara ini diadakan pada 12 - 13 Oktober di Reims, Prancis dengan total 90 pemain yang berpartisipasi. Teqball dimasukkan dalam Pertandingan Pantai Afrika pertama di Sal, Cape Verde, pada 14 - 23 Juli 2019. Kamerun memenangkan gelar dengan mengalahkan Nigeria di final. 

Teqball, salah satu olahraga yang paling cepat berkembang di dunia, telah memberikan dorongan pertumbuhannya dengan penandatanganan kemitraan media internasional antara badan pengelola FITEQ (Fédération Internationale de Teqball) dan Eurosport.

Teqball saat ini sangat populer di masyarakat Eropa, utamanya disejumlah negara seperti Jerman, Inggris dan Belanda. ..... "Saat ini, kami sudah punya federasi teqball di 40 negara di dunia. Kami berharap punya perwakilan di 20 negara lainnya sebagaimana tren perkembangan cabang olahraga ini sejak 2014," kata Wakil Presiden Federasi Teqball Internasional Viktor Huszar kepada Antara di Jakarta, Minggu.  

Selain itu pada Juli 2015 lalu, sejumlah eks bintang Real Madrid pamer kebolehan di olahraga Teqball salah satunya ialah mantan bek Real Madrid, Ivan Campo. Ujvari Izabella merupakan salah satu atlet Teqball yang cukup terkenal saat ini. Perempuan kelahiran Budapest, Hungaria, 20 tahun silam ini sebelumnya ialah pesepakbola wanita yang sempat membela sejumlah klub di Hungaria, salah satunya, MTK Hungaria FC pada 2014 lalu. Selain geluti Teqball, Izabella juga salah satu freestyle sepakbola. (https://www.indosport.com/multi-event/20151111/kenal-lebih-dekat-teqball-aliran-baru-sepakbola/ujvari-izabella)

Teqball Masuk Ke Indonesia
"Semua ini berawal ketika FITEQ mempromosikan Teqball di Indonesia saat menjadi tuan rumah Asian Games 2018. Kemudian FITEQ memberikan mandat kepada pak Erick Thohir selaku Ketua Penyelenggaraan Asian Games (INASGOC) untuk mendirikan organisasinya. Keinginan itu sudah kita wujudkan dengan mendirikan Pengurus Pusat Indonesia Teqbal (PP InaTeq)," kata Ketua Umum PP InaTec, Hellen Sarita de. (https://www.tribunnews.com/sport/2019/11/02/hellen-sarita-de-lima-ajak-kaum-milenial-tekuni-olahraga-teqball)

Kata Wakil Presiden Federasi Teqball Internasional Viktor Huszar saat berada di Jakarta. Permainan teqball sebagai cabang olahraga baru dari Hongaria ingin menjangkau negara-negara Asia selama penyelenggaraan Asian Games 2018 di Indonesia pada 18 Agustus - 2 September. Meskipun baru mengenalkan diri dalam Asian Games ke-18, Viktor mengklaim permainan teqball akan menjadi cabang olahraga pertunjukkan resmi dalam Asian Beach Games 2020 dan Asian Games Hangzhou 2022. Meja teqball yang dibawa Federasi Internasional Teqball, menurut Viktor, akan diberikan kepada Komite Olimpiade Indonesia (KOI) untuk dipamerkan di Rumah Indonesia di kawasan Kuningan, Jakarta. (https://asiangames.antaranews.com/berita/739092/permainan-teqball-ingin-jangkau-asia-lewat-indonesia)


Foto 3 . Saya bermain Teqball pada acara lunching Teqball di Gate 6 GBK, Jakarta, Thn 2019.

arham syahban

Foto 4. Latihan Teqball di SMPN 111 Jakarta Barat, Thn 2021

Kegiatan awal pendirian PP InaTeq ditandai dengan Kursus Referee yang diikuti 20 peserta terdiri dari pelajar berusia di bawah 16 tahun dan beberapa pengurus PP InaTeq. Kegiatan yang berlangsung dari 1-3 November 2019 itu ,menampilkan tiga instruktur dari FITEQ yakni Augusztin, Norbert Foris, Renata Vasas dan Lea menyajikan masalah peraturan pertandingan dan permainan olahraga teqball. (https://sport.tempo.co/read/1267886/teqball-olahraga-generasi-milenial-yang-mulai-berkembang/full&view=ok)

Klik link dibawah ini, Kegiatan Pelatihan Wasit Teqball di SMP Negeri 111 Jakarta :
https://www.instagram.com/p/B4WmhhaHGQS/?utm_source=ig_web_copy_link


C. Alat Perlengkapan dan Aturan bermain Teqball

1. Alat Perlengkapan Teqball
  • Meja Teqball. Meja Teqbal atau Teqball ONE adalah peralatan olahraga revolusioner yang membutuhkan lebih dari dua tahun pengujian dan penelitian untuk akhirnya mengembangkan bentuk akhir yang inovatif dan canggih (bentuk meja melengkung). Jaringnya solid dan dengan demikian bola memantul kembali darinya, jadi dengan cara ini konsep permainan tanpa gangguan bukan lagi mimpi. Struktur tabel Teqball ONE, selaras dengan aturan. Berat meja teqball tentu lebih berat dibanding meja tenis meja karena harus menahan bola yang 250 kali lebih berat dibanding bola ping-pong. Meja teqball juga tahan terhadap suhu luar ruangan mulai -40 derajat celcius hingga 65 derajat celcius.
  • Bola Teqball. Teqball bisa dimainkan dengan bola sepak yang digunakan dalam sepakbola; Namun, ukuran bola resmi dan direkomendasikan yaitu bola sepak ukuran nomor 5 (lima).
Gambar 5. Perlengkapan Teqball
(https://scorum.com/en-us/football/@stimp1024/anyone-for-teqball)

2. Aturan Bermain Teqball

Menariknya di Teqball tidak aturan ketat yang membatasi permainan, tiap permainan yang dilakukan si pemain dibebaskan untuk mengembangkan alternatif di aturan Teqball.

Tetapi aturan resmi dari olahraga ini sangat sederhana:
  • Pertandingan Teqball terdiri dari tiga set terbaik.
  • Setiap set dimainkan hingga pemain / tim mencapai 20 poin.
  • Setiap pemain / tim memiliki dua upaya /kesempatan untuk menyelesaikan servis yang sukses.
  • Para pemain / tim mengubah servis setelah masing-masing empat poin.
  • Dilarang menyentuh bola dengan bagian tubuh yang sama dua kali berturut-turut.
  • Setiap pemain / tim diperbolehkan mengembalikan bola dengan maksimal 3 sentuhan oleh bagian tubuh mana pun, kecuali untuk tangan dan lengan.
  • Dalam ganda, tim memiliki maksimal 3 sentuhan, namun, rekan tim harus mengoper bola setidaknya satu kali untuk satu sama lain.
  • Saat bermain, baik meja maupun lawan tidak bisa disentuh.
  • Dalam hal bola tepi, reli harus diulang.
Aturan-aturan ini membuat olahraga ini sangat spektakuler dan cocok untuk tim sepak bola profesional bahkan untuk tujuan pelatihan. Teqball dapat dimainkan oleh 2 pemain (permainan tunggal), oleh 3 pemain (ganda Kanada), oleh 4 pemain (permainan ganda) atau bahkan oleh beberapa pemain lain. 

Demikianlah yang dapat saya rangkum mengenai olahraga Teqball, semoga olahraga ini dapat menjadi olahraga yang sangat popular dan menjadi olahraga prestasi khususnya di Negara Indonesia. Semoga postingan kali ini bermanfaat bagi para pembaca dan Salam Olahraga!!! 

Foto 2. Kantor Komite Olimpiade Indonesia (KOI), Jakarta.
Referensi:
  • https://translate.google.co.id/translate?hl=id&sl=en&u=https://teqball.com/en&prev=search (di akses tanggal 19 Nopember 2019)
  • https://translate.google.co.id/translate?hl=id&sl=en&u=https://teqball.com/en/functions/teqball&prev=search (di akses tanggal 19 Nopember 2019)
  • https://en.wikipedia.org/wiki/Teqball (di akses tanggal 20 Nopember 2019)
  • https://sport.tempo.co/read/1267886/teqball-olahraga-generasi-milenial-yang-mulai-berkembang (di akses tanggal 20 Nopember 2019)
  • https://asiangames.antaranews.com/berita/739092/permainan-teqball-ingin-jangkau-asia-lewat-indonesia (di akses tanggal 19 Nopember 2019)
  • https://www.facebook.com/teqball/
  • https://www.tribunnews.com/sport/2019/11/02/hellen-sarita-de-lima-ajak-kaum-milenial-tekuni-olahraga-teqball (di akses tanggal 19 Nopember 2019)
  • https://www.indosport.com/multisport/20151111/kenal-lebih-dekat-teqball-aliran-baru-sepakbola/cara-bermain-teqball (di akses tanggal 19 Nopember 2019)
  • https://www.linkedin.com/company/fiteq-f%C3%A9d%C3%A9ration-internationale-de-teqball (di akses tanggal 20 Nopember 2019)
  • https://www.rapidtvnews.com/2019061856403/eurosport-takes-teqball-to-the-world.html#axzz65k6mHEH3 (di akses tanggal 19 Nopember 2019)
TEQBALL INDONESIA
#teqball #teqballindonesia #sejarahteqball #sejarahteqballindonesia

MOTOR LEARNING

MOTOR LEARNING 🎯Olahraga dalam pendidikan merupakan kegiatan belajar yang dapat menghasilkan kemampuan, keterampilan, atau keahlian gerak d...

OnClickAntiAd-Block